ADVERTISEMENT

detikcom Do Your Magic

Warga Harap Kebocoran Penyebab Masalah Air PAM Depok Tuntas Diperbaiki

Mulia Budi - detikNews
Jumat, 15 Jul 2022 19:03 WIB
Ketua RW06, Kompleks Marinir, Kelurahan Rangkapan Jaya Baru, Kecamatan Pancoran Mas, Depok, Isnantoro. (Mulia Budi/detikcom)
Ketua RW 06, Kompleks Marinir, Kelurahan Rangkapan Jaya Baru, Kecamatan Pancoran Mas, Depok, Isnantoro. (Mulia Budi/detikcom)
Depok -

PT Tirta Asasta Depok selaku perusahaan air minum Pemkot Depok menyebut penyebab matinya air PAM di sejumlah wilayah adalah pipa bocor di proyek underpass Jl Dewi Sartika. Warga berharap kebocoran pipa itu segera diperbaiki.

"Harapannya yang punya PAM, cepet diperbaiki biar nggak merugikan konsumennya di RW 06," kata Ketua RW06, Kompleks Marinir, Kelurahan Rangkapan Jaya Baru, Kecamatan Pancoran Mas, Depok, Isnantoro, saat ditemui di kediamannya, Jumat (15/7/2022).

"Segera berusaha untuk memperbaiki lah, soalnya pelanggannya kan di Kompleks Marinir sini kan banyak banget, banyak gitu. Banyak yang ngeluh beberapa hari ini, kemarin juga 'Pak PAM saya gimana kok sampai tiga hari mati'," imbuhnya.

Isnantoro mengatakan air PAM yang tidak mengalir dialami warganya yang menggunakan air PAM di 11 RT. Dia mengaku mendapat keluhan dari warga karena matinya air PAM tersebut.

"(Air PAM yang mati selama 3 hari terakhir dialami warga di) 11 RT yang daftar PAM, tapi sebagian kan nggak semua, sini kan ada yang air tanah," ujarnya.

Dia mengatakan 50% warganya menggunakan air PAM untuk memenuhi kebutuhan aktivitas sehari-hari. Menurutnya, ada sekitar 1.000 rumah di RW 06 yang terdiri atas 11 RT di Kompleks Marinir.

"Yang jelas-jelas mayoritas semuanya pakai PAM. Hampir 50 persenlah, (dari) kurang lebih seribu rumah," ujarnya.

Warga Kompleks Marinir, Pancoranmas Depok mengantre air bersih dari tangki gegera gangguan air PAM, Kamis (14/7/2022).Warga Kompleks Marinir, Pancoranmas, Depok, mengantre air bersih dari tangki gegara gangguan air PAM, Kamis (14/7/2022).

Dia mengatakan dirinya tidak menggunakan air PAM melainkan air yang bersumber dari sumur tanah. Isnantoro pun tidak mengalami kesulitan saat air PAM di wilayah tersebut mati.

Lebih lanjut, dia mengaku mempersilakan warganya untuk mengambil air dari rumahnya saat air PAM itu mati. Inisiatif itu dilakukan Isnantoro untuk membantu warganya.

Kemudian, warga lainnya di Kompleks Marinir dari RT 04 bernama Utari berharap air PAM itu terus mengalir usai tiga hari mati. Hari ini, air memang sudah mengalir namun sejumlah warga menyatakan airnya keruh. Dia berharap kualitas aliran air tersebut semakin meningkat.

"Harapannya ke depan ya semoga lebih bagus lagi airnya, ngalirnya deras terus dan bening," kata Utari.

Air PAM di Kompleks Marinir, Pancoran Mas, Depok, belum bening. 15 Juli 2022. (Mulia Budi/detikcom)Air PAM di Kompleks Marinir, Pancoranmas, Depok, belum bening. 15 Juli 2022. (Mulia Budi/detikcom)

Warga lainnya dari RT 03 bernama Santi mengutas harapan yang sama dengan Utari. Santi berharap air PAM di Kompleks Marinir tidak lagi mati.

"Harapannya jangan mati-mati lagi soalnya kan air ya kebutuhan utama, kebutuhan utama itu repot banget," ujar Santi.

Selanjutnya, warga di 10 kelurahan kena dampak:

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT