Melihat Lagi Pernyataan Maaf Kapolda Sumsel soal Prank Donasi Rp 2 T

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 26 Agu 2021 12:20 WIB
Irjen Eko Indra (Raja Adil-detikcom)
Kapolda Sumsel Irjen Eko Indra (Raja Adil/detikcom)
Jakarta -

Kapolda Sumatera Selatan (Sumsel) Irjen Eko Indra Heri dimutasi menjadi Koordinator Staf Ahli (Koorsahli) Kapolri. Mutasi jabatan terjadi setelah heboh prank donasi Rp 2 triliun dari keluarga pengusaha Akidi Tio.

Irjen Eko menyatakan akan terus bersemangat. Dia tidak menyoal mutasi jabatan yang terjadi.

"Alhamdulillah. Tetap semangat dan terus tebarkan kebaikan," kata Irjen Eko ketika dimintai konfirmasi detikcom, Kamis (26/8/2021).

Persoalan donasi bodong dari anak Akidi Tio, Heryanty, masih terus diusut polisi. Heryanty sudah beberapa waktu lalu menjalani observasi kejiwaan.

Berdasarkan hasil penelusuran, diketahui jumlah uang di rekening Heryanty tidak sampai Rp 2 triliun. Kejelasan donasi tersebut masih menunggu hasil pemeriksaan-pemeriksaan.

Setelah terungkap uang donasi tidak mencukupi, Irjen Eko pernah menyampaikan permohonan maaf. Permohonan maaf ditujukan kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan masyarakat Indonesia.

"Secara pribadi saya mohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia. Khususnya jelas kepada bapak Kapolri, pejabat utama Mabes Polri, anggota Polri se-Indonesia dan masyarakat Sumatera Selatan," kata Eko membuka konferensi pers di Polda Sumsel, Kamis (5/8/2021).

Keluarga pengusaha asal Aceh, Akidi Tio, memberi dana hibah Rp 2 triliun untuk penanganan COVID-19 di Sumsel. (dok Istimewa)Keluarga pengusaha asal Aceh, Akidi Tio, memberi dana hibah Rp 2 triliun untuk penanganan COVID-19 di Sumsel. (dok Istimewa)

Dia juga meminta maaf kepada tokoh agama, Gubernur Sumsel Herman Deru hingga Danrem Garuda Dempo Brigjen TNI Agus, karena ikut terlibat dalam seremoni pernyataan pemberian sumbangan Rp 2 triliun dari keluarga Akidi Tio.

Eko menilai kegaduhan itu berasal dari dirinya. Dia mengaku tidak hati-hati atas rencana bantuan Rp 2 triliun yang akhirnya menimbulkan kegaduhan.

"Kegaduhan ini tentu karena kesalahan saya sebagai individu. Sebagai manusia biasa dan saya mohon maaf. Ini terjadi karena ketidakhati-hatian saya selaku individu ketika mendapat informasi awal," katanya.

Kapolda Sumsel mengaku kurang hati-hati sehingga memicu polemik hibah bodong Akidi Tio. Dia meminta maaf atas polemik yang terjadi.

"Sebagai manusia biasa dan saya mohon maaf. Ini terjadi karena ketidakhati-hatian saya selaku individu ketika mendapat informasi awal," katanya.

Di sisi lain, dia berharap polemik ini tak membuat warga ragu jika ingin berdonasi. Dia mengaku memaafkan keluarga Akidi Tio terlepas dari ada-tidaknya dana Rp 2 triliun yang dijanjikan serta memaafkan.

Dia juga berterima kasih kepada pihak yang mengkritik serta memuji rencana sumbangan itu

"Saya berpesan kepada donatur yang masih ingin memberikan bantuan jangan mundur, jangan ragu, percayalah, tebarkan selalu kebaikan," katanya.

Kapolda Sumsel sempat ziarah ke makam Akidi Tio. Apa penjelasan Polri terkait mutasi ini? Simak di halaman selanjutnya.

Tonton Video: Bagaimana Kelanjutan Kasus Donasi Bodong Rp 2 T Anak Akidi Tio?

[Gambas:Video 20detik]