detik's Advocate

Saya Pasangan Samen Leven, Bagaimana Status Hukum Anak Kami?

Andi Saputra - detikNews
Rabu, 28 Jul 2021 09:06 WIB
Hispanic Couple Viewing Potential New Home
Ilustrasi (Foto: iStock)

Tak terima dengan sikap saya yang tenang, mereka pun akhirnya memanggil pihak kepolisan dengan dalil saya membuat keributan. Dan pihak kepolisian pun datang sejumlah 5 orang, ingin menangkap saya, tapi dengan bukti dan sikap saya yang koperatif pihak kepolisian tak punya dalih untuk menangkap saya karena saya datang tidak untuk membuat keributan atau kericuhan niat saya hanya ingin mempertemukan anak saya dengan Bunga/ibunya, dan pihak kepolisian pun menyarankan agar ini diselesaikan secara kekeluargaan.

Sudah setahun belakangan ini Bunga mulai berubah. Ia kerap menghilang dan tidak memberikan nafkah buat anak kami. Saya mulai takut kalau dia benar-benar tidak mau bertanggungjawab ke depannya. Dan khawatir saya pun terjadi saat ini.

Pertanyaan:
1.Bagaimana dengan nasib anak saya ke depannya perihal akta kelahiran dan kelengkapan lainnya untuk bisa bersekolah?
2.Apakah ibunya wajib memberikan nafkah bulanan kepada anak, meski saya tidak terikat perkawinan dengan Bunga?
3.Apakah ada cara lain untuk menyelesaikan ini secara kekeluargaan agar kami dapat menikah dan mengesahkan anak kami dalam status perkawinan, mengingat sikap keluarga bunga yang tidak koperatif dan menyembunyikan Bunga. Jujur saya sayang dengan Bunga hanya saja Bunga dilema dengan sikap keluarganya, dan yang paling utama saya tak ingin memberikan beban mental dikemudian hari kepada anak saya.
4.Apakah ada proses hukum atau tuntunan yang bisa saya ajukan terkait status anak saya atau terkait janji janji yang selama ini diucapkan Bunga perihal rencana pernikahan kami?

Karena besar harapan saya masih ingin menikah dengan Bunga dan membina rumah tangga seutuhnya, karena teman, kerabat dan rekan rekan saya mengetahui Bunga adalah istri saya karena saya hidup dengannya serumah sudah 3 tahun.

Mohon saran dari bapak/ibu sekalian.

Terima Kasih

Kumbang, Klaten

Untuk menjawab permasalahan di atas, kami menghubungi advokat Putra Tegar Sianipar, S.H., LL.M. Berikut pendapat hukumnya:

Sebelumnya kami mengucapkan terimakasih atas pertanyaan yang saudara berikan kepada kami. Merujuk kepada kronologis yang saudara berikan kepada kami terkait permasalahan yang saudara alami kami memberikan jawaban sebagai berikut :

1.Bagaimana dengan nasib anak saya kedepannya perihal akta kelahiran dan kelengkapan lainnya untuk bisa bersekolah?

Jawaban:

Akta kelahiran merupakan hak dasar dari setiap anak yang berfungsi sebagai identitas Warga Negara Indonesia merujuk kepada ketentuan Undang-Undang No. 35 Tahun 2014 sebagai perubahan atas Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak. Anak yang dilahirkan di luar perkawinan mempunyai hubungan perdata dengan ibu serta dengan ayahnya yang dapat dibuktikan berdasarkan ilmu pengetahuan dan/atau teknologi, ataupun bukti-bukti yang lain menurut hukum mempunyai hubungan darah, termasuk hubungan perdata dengan keluarga ayahnya sebagaimana diatur dalam Pasal 43 (1) Undang-Undang Perkawinan juncto Putusan Mahkamah Konstitusi No. 46/PUU-VII/2010 tertanggal 17 Februari 2012 tentang pasal 43 ayat (1) Undang-Undang Perkawinan.

Dari uraian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa anak saudara berhak untuk mendapatkan akta kelahiran berikut hak-haknya sebagai warga negara termasuk hak untuk mendapatkan pendidikan (bersekolah).

Putra SianiparPutra Sianipar (Foto: Putra Sianipar)

2.Apakah ibunya wajib memberikan nafkah bulanan kepada bulanan kepada anak, meski saya tidak terikat perkawinan dengan Bunga?

Merujuk kepada Pasal 7 ayat (1) Undang-Undang No. 35 Tahun 2014 sebagai perubahan atas Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak menyatakan pada pokoknya 'Setiap anak berhak untuk mengetahui orang tuanya, dibesarkan, dan diasuh oleh orang tuanya sendiri'.

Ini berarti orang tua memiliki kewajiban untuk mengasuh serta membesarkan anaknya dan tidak menelantarkannya. Dari hal tersebut baik ayah maupun ibunya berkewajiban untuk memberikan nafkah kepada anaknya.