2 Hari Jalan Kaki, Begini Beratnya Medan Antar Logistik Pilkada di Kalsel

M Risanta - detikNews
Senin, 07 Des 2020 19:37 WIB
Petugas KPU dikawan TNI-Polri mengantar logistik pemilu ke desa-desa di Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalsel. Mereka harus berjalan kaki hingga dua hari (dok Istimewa)
Foto: Petugas KPU dikawan TNI-Polri mengantar logistik pemilu ke desa-desa di Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalsel. Mereka harus berjalan kaki hingga dua hari (dok Istimewa)
Banjarmasin -

Komisi Pemilihan Umum (KPU) sejak dua hari terakhir mulai menyalurkan logistik pemilihan kepala daerah (pilkada) ke sejumlah daerah. Di Kalimantan Selatan (Kalsel) distribusi perlengkapan pelaksanaan Pilkada pun dilakukan secara maraton sejak Minggu-Senin (6-7/12).

Distribusi logistik pilkada di Barabai, Hulu Sungai Tengah (HST), petugas pun harus menjelajahi kawasan pelosok di pegunungan dan desa terpencil mulai Batang Alai Timur, Aing Bantai hingga Juhu. Petugas menjelajahi kawasan hutan perawan Meratus dan melintasi sungai penghubung kampung bahkan hingga lebih dari sehari.

Proses pengantaran logistik pilkada dilakukan berjalan kaki dengan membopong sejumlah kotak suara dan perlengkapan logistik pemilu.

Petugas KPU dikawan TNI-Polri mengantar logistik pemilu ke desa-desa di Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalsel. Mereka harus berjalan kaki hingga dua hari (dok Istimewa)Mereka bahkan harus berjalan kaki hingga dua hari untuk tiba di satu desa (dok Istimewa)

"Medannya harus ditempuh dengan jalan kaki, aksesnya tidak bisa dilakukan dengan mobil maupun sepeda motor. Kami memprioritaskan kawasan ini mengantar logistik pemilu," kata Ketua KPU Hulu Sungai Tengah, Johansyah, kepada wartawan, Senin (7/12/2020).

Menurut Johansyah, dua desa ini didahulukan mengingat aksesnya sangat sulit ditempuh dengan jalur darat, terutama menggunakan mobil atau sepeda motor. Selain itu jalur dan waktu yang akan ditempuh memakan waktu berjam-jam menyusuri hutan pegunungan meratus.

Perjalanan menuju kawasan Pegunungan Meratus membutuhkan tenaga ekstra keras. Petugas yang dikawal TNI-Polri bersenjata lengkap, harus menembus jalan terjal mendaki dan melintasi puluhan sungai dengan arus deras.

Kotak suara dan surat suara dibungkus plastik agar tetap kering. Sebab, selain harus menyusuri sungai, dalam tiga hari terakhir Kalsel diguyur hujan.

"Yang ke Desa Juhu itu, kami butuh perjalanan dua hari satu malam, harus hati-hati, jalannya licin lagi," ujar salah seorang relawan pengantar logistik pemilu, Danas.

Selanjutnya
Halaman
1 2