Hari Santri

Jejak Penghuni Pesantren Lapas Cianjur

Ismet Selamet - detikNews
Sabtu, 23 Okt 2021 08:54 WIB
Napi di Ponpes Lapas Cianjur
Aktivitas warga binaan di Ponpes Lapas Cianjur. (Foto: Ismet Selamet/detikcom)
Cianjur -

Pondok Pesantren At-Taubah Cianjur dikenal juga dengan sebutan Pesantren Lapas. Sebutan itu lantaran lokasi pesantrennya berada di dalam Lembaga Pemasyarakatan kelas II B Cianjur.

Santrinya juga bukan masyarakat umum, melainkan para narapidana atau warga binaan yang menghuni penjara tersebut. Metode pesantren untuk pembinaan para narapidana ini mulai tercetus pada 2010. Pondok Pesantren At-Taubah baru resmi dibentuk pada 2012.

"Jadi awalnya hanya pembinaan setiap satu bulan. Tapi karena tidak mau terlalu ada jeda lama dalam pembinaan rohani, akhirnya resmi dibuat Ponpes pada 2012," ujar Pengelola Kepribadian Lapas Kelas II B Cianjur Edi Kuswandi, Kamis 21 Oktober 2021.

Dia menjelaskan ponpes dan metode pendidikannya dicetuskan oleh Sahat Philip Parapat, kepala lapas Cianjur saat itu, yang beragama nasrani. "Melihat budaya Cianjur dengan kesantriannya, maka pak Philip mengagas pesantren tersebut. Lalu direspon positif oleh MUI Cianjur. Hingga akhirnya pak Philip bekerja sama dengan MUI untuk mendirikan ponpes dan menjalankan metode pesantren untuk membina tahanan," ucap Edi.

Sebuah kamar pun disulap menjadi ruang belajar. Bahkan, sejak beberapa tahun lalu, dibangun Masjid Jami At-Taubah sebagai sarana ibadah dan belajar bagi warga binaan.

"Ruang kelas ada, tepatnya di lantai dua bangunan lapas. Tapi terkadang para santri juga belajar secara mandiri di masjid. Biasanya setelah salat mereka mengaji dan saling mengajarkan tentang ilmu agama," tuturnya.

Napi di Ponpes Lapas CianjurPonpes Lapas Cianjur (Foto: Ismet Selamet/detikcom)

Menurutnya, ada puluhan tenaga pengajar dari MUI Cianjur yang saling bergantian mengajar para narapidana di Lapas Cianjur. "Alhamdulillah banyak yang mau mengajar, dan mereka semangat untuk mendidik para warga binaan di sini," kata Edi.

Sembilan tahun berdiri, Ponpes Lapas Cianjur meninggalkan jejak baik. Banyak narapidana menjadi pribadi yang baik, bahkan ada yang menjadi ulama atau tokoh di kampung halamannya.

"Ada yang meneruskan ke pesantren lain, ada juga yang menjadi ulama atau tokoh agama. Alhamdulillah, pembinaan berbasis ponpes ini mengubah para narapidana menjadi pribadi yang lebih baik dan bermanfaat bagi masyarakat," tutur Edi.