ADVERTISEMENT

Pasukan Rusia Mundur dari Pulau Ular, Ukraina: Kaboom!

Rita Uli Hutapea - detikNews
Kamis, 30 Jun 2022 17:18 WIB
Sejak awal invasi Rusia ke Ukraina, Pulau Ular menjadi lokasi penting yang terus disebut-sebut. Pulau itu diincar Rusia. Begini kondisi pulau tersebut.
Pulau Ular (Foto: Satellite image ©2022 Maxar Technologies via AP)
Jakarta -

Rusia mengumumkan penarikan pasukannya dari Pulau Ular, Ukraina pada Kamis (30/6) usai pertempuran demi pertempuran melawan pasukan Ukraina. Pemerintah Ukraina menyambut penarikan mundur Rusia tersebut.

"KABOOM! Tidak ada lagi pasukan Rusia di Pulau Ular. Angkatan Bersenjata kami melakukan pekerjaan dengan baik," kata penasihat kepresidenan Ukraina Andryi Yermak di Twitter seperti diberitakan AFP, Kamis (30/6/2022).

Komando militer selatan Ukraina menulis di Facebook bahwa pada malam hari Rusia "buru-buru mengevakuasi sisa-sisa garnisunnya" dari pulau itu setelah "serangan oleh unit artileri dan rudal kami".

Disebutkan bahwa pulau itu "terbakar, terjadi ledakan-ledakan", dan memposting foto dari apa yang tampak sebagai pulau dengan kepulan asap yang mengepul.

Pulau Ular menjadi simbol perlawanan Ukraina setelah komunikasi radio menjadi viral di awal invasi Rusia, di mana tentara Ukraina menggunakan sumpah serapah untuk menolak permintaan sebuah kapal perang Rusia untuk menyerah.

Rusia menyebut penarikan pasukannya dari Pulau Ular sebagai "isyarat niat baik" untuk memungkinkan Ukraina mengekspor produk-produk pertanian.

"Pada 30 Juni, sebagai tanda niat baik, Angkatan Bersenjata Rusia menyelesaikan tugas mereka di Pulau Ular dan menarik garnisun yang ditempatkan di sana," kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan seperti diberitakan kantor berita AFP, Kamis (30/6/2022).

Simak Video: Alasan Rusia Tarik Pasukan dari Pulau Ular Ukraina

[Gambas:Video 20detik]






ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT