ADVERTISEMENT

PM Inggris Boris Johnson Selamat dari Mosi Tidak Percaya 'Partygate'

Haris Fadhil - detikNews
Selasa, 07 Jun 2022 06:46 WIB
PM Inggris Boris Johnson menjanjikan ekonomi akan meroket setelah Brexit
PM Inggris (Foto: Leon Neal/Getty Images)
Jakarta -

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson selamat dari mosi tidak percaya. Tetapi, pemberontakan besar terhadap Partai Konservatif-nya atas apa yang disebut skandal 'partygate' memberikan pukulan bagi otoritas Johnson dan membuatnya berjuang untuk memenangkan kembali dukungan.

Dilansir Reuters, Selasa (7/6/2022), Johnson, yang mencetak kemenangan besar pada pemilu 2019, berada di bawah tekanan yang meningkat setelah dia dan stafnya mengadakan pesta alkohol di kantor dan kediamannya di Downing Street ketika Inggris melakukan lockdown untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Pemungutan suara itu merupakan pukulan bagi Johnson, dengan 41 persen anggota parlemennya memberikan suara menentang kepemimpinannya setelah berbulan-bulan skandal dan kesalahan yang telah menimbulkan pertanyaan tentang otoritasnya untuk memerintah Inggris dan menjatuhkan posisinya di antara publik.

Tetapi, Johnson yang merupakan ahli politik malah menggambarkan pemungutan suara sebagai 'hasil yang menentukan' yang berarti bahwa 'sebagai pemerintah kita dapat melanjutkan dan fokus pada hal-hal yang menurut saya benar-benar penting bagi rakyat'.

"Kami dapat fokus pada apa yang kami lakukan untuk membantu orang-orang dengan biaya hidup, apa yang kami lakukan untuk membersihkan simpanan COVID, apa yang kami lakukan untuk membuat jalan-jalan dan komunitas lebih aman dengan menempatkan lebih banyak polisi," kata Johnson, yang selama berminggu-minggu mencoba mengalihkan pembicaraan nasional dari 'partygate'.

Ini merupakan perubahan nasib bagi Johnson dan menggarisbawahi kedalaman kemarahan terhadapnya. Dia disambut dengan paduan suara ejekan dan ejekan, dan beberapa sorakan yang diredam, di acara-acara untuk merayakan Platinum Jubilee Ratu Elizabeth dalam beberapa hari terakhir.

Beberapa anggota parlemen mengatakan pemungutan suara, yang menunjukkan 211 anggota parlemen memberikan suara mendukung Johnson melawan 148, lebih buruk dari yang diharapkan untuk seorang perdana menteri. Johnson tampaknya tak tergoyahkan setelah memenangkan mayoritas terbesar Konservatif dalam lebih dari tiga dekade.

Simak juga 'Momen Permintaan Maaf PM Inggris Gegara Gelar Pesta saat Lockdown 2020':

[Gambas:Video 20detik]



(haf/haf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT