Masih Marah, Macron Tuding PM Australia Bohong Soal Kapal Selam

Novi Christiastuti - detikNews
Senin, 01 Nov 2021 12:11 WIB
Roma -

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, menyebut Perdana Menteri (PM) Australia, Scott Morrison, berbohong secara langsung terhadapnya soal kesepakatan kapal selam yang dibatalkan. Hal ini semakin memperdalam krisis diplomatik antara Prancis dan Australia.

"Saya pikir tidak. Saya tahu," jawab Macron seperti dilansir AFP, Senin (1/11/2021), ketika ditanya media Australia apakah PM Morrison tidak jujur dalam pembahasan kesepakatan kapal selam secara privat.

Kedua pemimpin sama-sama menghadiri pertemuan G20 di Roma, Italia, dan konferensi perubahan iklim di Glasgow, Skotlandia, namun perselisihan selama berminggu-minggu antara kedua negara masih berlanjut.

Pada September lalu, PM Morrison tanpa memberi peringatan membatalkan kontrak bernilai miliaran dolar Amerika dengan Prancis untuk membangun armada kapal selam baru. Pada saat yang sama, PM Morrison mengungkapkan dirinya melakukan pembicaraan rahasia untuk mendapatkan kapal selam nuklir Amerika Serikat (AS) atau Inggris.

Prancis yang marah atas pembatalan itu mengecam keputusan tersebut sebagai 'tikaman dari belakang' dan menarik pulang Duta Besar-nya dari Canberra -- meskipun baru-baru ini telah kembali bertugas di Australia.

Di sela-sela pertemuan G20, media-media Australia bertanya kepada Macron apakah PM Morrison tidak jujur kepadanya dalam pertemuan-pertemuan privat.

Macron secara tegas menjelaskan pandangannya, dengan menekankan perlunya 'saling menghormati'. "Anda harus berperilaku sejalan dan secara konsisten dengan nilai ini," ujarnya.

Tonton video 'Batal Beli Kapal Selam Prancis, Macron Sebut Australia Berbohong':

[Gambas:Video 20detik]