International Updates

Orang Asia Dipukuli di Amerika Serikat, Asteroid Besar Akan Lintasi Bumi

Rita Uli Hutapea - detikNews
Jumat, 12 Mar 2021 17:55 WIB
The U.S. Capitol is seen between flags placed on the National Mall ahead of the inauguration of President-elect Joe Biden and Vice President-elect Kamala Harris, Monday, Jan. 18, 2021, in Washington.
ilustrasi (Foto: AP/Alex Brandon)
Jakarta -

Kasus serangan dan kekerasan rasial terhadap orang Asia-Amerika di sejumlah wilayah di Amerika Serikat kian meningkat. Lalu apa alasan terjadinya tindakan represif tersebut?

Seperti dilansir dari BBC, Jumat (12/3/2021) sejak dimulainya pandemi COVID-19 satu tahun lalu, lonjakan pelecehan dan kekerasan terhadap warga Asia disana meningkat tajam. Ribuan kasus dilaporkan dalam beberapa bulan terakhir, mulai dari diludahi dan dilecehkan secara verbal hingga insiden penyerangan fisik.

Para pendukung dan aktivis mengatakan ini adalah kejahatan rasial, dan sering dikaitkan dengan retorika yang menyalahkan orang Asia atas penyebaran COVID-19. Hal itu sudah diperingatkan oleh FBI (Biro Penyelidik Federal) yang mengatakan pada awal wabah COVID-19 di AS bahwa mereka memperkirakan akan terjadi lonjakan kejahatan rasial terhadap orang-orang keturunan Asia.

Selain berita tersebut, berikut ini berita-berita internasional yang menarik perhatian pembaca detikcom, hari ini, Jumat (12/3/2021):

- Bunuh 2 Anaknya Demi Asuransi, Pria Mesir Dibui 212 Tahun di AS

Seorang pria yang tinggal di California, Amerika Serikat (AS), dijatuhi vonis lebih dari 200 tahun penjara terkait pembunuhan dua anaknya yang autis. Pria berusia 45 tahun ini sengaja menenggelamkan kedua anaknya dengan mengemudikan mobilnya ke dermaga demi mendapatkan uang asuransi mereka.

Seperti dilansir AFP, Jumat (12/3/2021), Ali Elmezayen (45) yang berkewarganegaraan Mesir dan tinggal di California ini, diadili di pengadilan AS dan telah dinyatakan bersalah atas dakwaan federal penipuan surat dan wire, pencurian identitas dan pencucian uang pada Oktober 2019.

Pada Kamis (11/3) waktu setempat, hakim distrik AS, John Walter, menjatuhkan vonis 212 tahun penjara terhadap Elmezayen. Hakim Walter menyebut tindakan Elmezayen sebagai 'kejahatan yang kejam dan tidak berperasaan'.

"Dia penipu ulung dan pembohong yang terampil," sebut hakim Walter dalam putusannya.

- Umat Kristen Bisa Pakai Kata 'Allah', Menteri Malaysia Imbau Semua Pihak Tenang

Putusan Pengadilan Tinggi Malaysia yang menyatakan umat Kristen bisa menggunakan kata 'Allah' dalam publikasi keagamaan atau untuk tujuan pendidikan, menuai reaksi beragam. Menteri Dalam Negeri Malaysia, Hamzah Zainuddin, mengimbau semua pihak tetap tenang dan menghormati proses peradilan.

Seperti dilansir The Star, Jumat (12/3/2021), Hamzah mengimbau publik untuk tidak membuat asumsi tentang putusan pengadilan tersebut. Dia menegaskan kementeriannya akan memutuskan langkah selanjutnya setelah putusan pengadilan secara tertulis diterima pihaknya.

"Sementara itu, saya mengimbau semua orang untuk tetap tenang," ujar Hamzah dalam pernyataannya.

Selain memutuskan soal penggunaan kata 'Allah', Pengadilan Tinggi Kuala Lumpur juga memutuskan bahwa umat Kristen bisa menggunakan tiga kata Arab lainnya, yakni Baitullah, Kaabah dan solat.

- NASA: Asteroid Besar Akan Lintasi Bumi pada 21 Maret

Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) mengumumkan bahwa sebuah asteroid besar akan melintasi Bumi pada 21 Maret mendatang. Ini akan menjadi asteroid terbesar yang melintasi Bumi tahun ini. Asteroid itu akan mendekat dengan jarak sekitar 1,25 juta mil (dua juta kilometer) dari bumi.

Selanjutnya
Halaman
1 2