AS Bikin Rudal Nuklir Baru Rp 1.439 T, Ilmuwan Khawatir

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 12 Mar 2021 15:55 WIB
The U.S. Capitol is seen between flags placed on the National Mall ahead of the inauguration of President-elect Joe Biden and Vice President-elect Kamala Harris, Monday, Jan. 18, 2021, in Washington.
Ilustrasi (dok. AP/Alex Brandon)
Washington DC -

Amerika Serikat (AS) tengah memproduksi sebuah rudal nuklir baru senilai US$ 100 miliar atau setara Rp 1.439 triliun. Namun hal ini memicu kekhawatiran para ilmuwan karena proyek rudal nuklir baru AS disebut didasarkan pada asumsi yang salah dan ketinggalan zaman.

Seperti dilansir The Guardian, Jumat (12/3/2021), hal tersebut diungkapkan dalam laporan terbaru Federasi Ilmuwan Amerika (FAS) berjudul 'Siloed Thinking' yang dijadwalkan akan dirilis pekan depan.

Laporan FAS itu melontarkan argumen bahwa proyek rudal penangkal strategis berbasis darat (GBSD) didorong oleh lobi industri yang intens dan politikus dari negara-negara bagian yang akan paling diuntungkan secara ekonomi, dibandingkan didasarkan pada penilaian yang jelas soal tujuan rudal balistik antarbenua (ICBM) yang baru ini.

"Semakin jelas bahwa belum ada pertimbangan serius soal peran apa yang seharusnya dimainkan senjata era Perang Dingin ini dalam lingkungan keamanan pasca-Perang Dingin," sebut FAS dalam laporannya.

Sebuah kajian dari Pusat Kebijakan Internasional menyebut Northrop Grumman yang memegang proyek GBSD dan subkontraktornya telah menghabiskan US$ 119 miliar untuk melobi sepanjang tahun 2019 dan 2020, serta menyewa total 410 pelobi termasuk banyak mantan pejabat AS.

Pada September 2020, Northrop Grumman memenangkan tender tanpa lawan senilai US$ 13,3 miliar untuk penyusunan teknis, manufaktur dan pengembangan proyek tersebut -- setahun setelah satu-satunya rivalnya, Boeing, menarik diri.

Menurut FAS yang merupakan lembaga thinktank non-partisan, biaya yang ditetapkan Angkatan Udara AS juga secara sengaja ditetapkan sedikit lebih murah dibandingkan biaya memperpanjang masa hidup rudal nuklir yang akan digantikannya, Minuteman III.

Penilaian independen dari Rand Corporation pada saat bersamaan, menyebut biaya untuk sebuah senjata baru sebenarnya bisa memakan dua hingga tiga kali lipat lebih banyak. Upaya dari Kongres AS untuk melakukan kajian independen soal perbandingan biaya diblokir pada tahun 2019, dengan bantuan pelobi industri tersebut.