Kesimpulan Lengkap Hasil Investigasi Komnas HAM Terkait Tragedi Kanjuruhan

ADVERTISEMENT

Kesimpulan Lengkap Hasil Investigasi Komnas HAM Terkait Tragedi Kanjuruhan

Adrial Akbar - detikNews
Rabu, 02 Nov 2022 22:25 WIB
Jakarta -

Komnas HAM melaporkan hasil investigasi terkait tragedi Kanjuruhan yang tewaskan ratusan orang. Ada sejumlah kesimpulan Komnas HAM yang dihasilkan dalam Tragedi Kanjuruhan.

Tragedi kanjuruhan terjadi usai pertandingan Arema FC melawan Persebaya yang dihelat Sabtu (1/10) malam. Sebanyak 135 orang meninggal dalam insiden tersebut dan ratusan orang lain terluka.

Peristiwa itu terjadi karena kericuhan yang terjadi setelah pertandingan berakhir dengan skor 2-3 untuk kemenangan Persebaya. Setlah peluit tanda pertandingan berakhir, penonton sempat masuk ke dalam lapangan.

Aparat lalu memukul mundur hingga menembakkan gas air mata hingga membuat para penonton berebut keluar dari stadion. Berikut kesimpulan Komnas HAM terkait tragedi Kanjuruhan:

Terjadi Pelanggaran HAM

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam menjabarkan tragedi Kanjuruhan merupakan pelanggaran hak asasi manusia akibat pengelolaan pertandingan sepakbola yang tidak mengedepankan keamanan dan keselamatan. Selain itu, kejadian ini juga terjadi akibat adanya penggunaan kekuatan dari aparat keamanan yang berlebihan.

"Peristiwa tragedi kemanusiaan di Stadion Kanjuruhan merupakan peristiwa pelanggaran hak asasi manusia," ujar Anam dalam konferensi pers di Komnas HAM, Rabu (2/11/2022).

Dilanggarnya Aturan PSSI dan FIFA

Selain itu, Anam menyebut ada sistem pengamanan yang menyalahi aturan PSSI dan FIFA. Hal itu dapat dilihat dalam pelibatan TNI dan Kepolisian yang membawa gas air mata dalam pengamanan stadion.

"Terdapat sistem pengamanan yang menyalahi aturan PSSI dan FIFA dengan pelibatan kepolisian dan TNI antara lain, masuknya gas air mata serta penembakan gas air mata, penggunaan simbol-simbol keamanan yang dilarang dan fasilitas kendaraan," sebut Anam.

Pelanggaran aturan tersebut karena PSSI tidak mempedulikan prinsip keamanan dan keselamatan yang tertuang dalam regulasi PSSI dan FIFA. Hal tersebut dapat dilihat dari perjanjian kerja sama (PKS) antara PSSI dan kepolisian yang mengabaikan prinsip keselamatan dan keamanan.

"Pelanggaran terhadap aturan PSSI dan FIFA ini terjadi karena desain pengamanan dalam seluruh pertandingan sepakbola yang menjadi tanggung jawab PSSI, tidak memperdulikan prinsip keselamatan dan keamanan yang terdapat dalam regulasi PSSI dan FIFA," kata dia.

"PKS akhirnya menjadi dokumen resmi dan pedoman pengaturan keamanan dan keselamatan antara PSSI dan Kepolisian yang secara normatif melanggar regulasi PSSI dan FIFA dan pada saat diterapkan bertentangan dengan prinsip dan norma tersebut," lanjutnya.

Petugas Keamanan Tidak Lakukan Tugasnya

Lebih lanjut, Anam menyebut petugas keamanan yang tidak mampu merencanakan, melaksanakan, dan mengendalikan keamanan. Hal itu dikarenakan tidak adanya standarisasi kemampuan dalam melakukan tugas utamanya.

"Ketidakmampuan security officer ini diakibatkan oleh tidak adanya standardisasi kemampuan melalui lisensi atau akreditasi, yang diuji dan dievaluasi setiap waktu," kata dia.

Unsur Pertandingan Abaikan Keselamatan

Dirinya menyebut bahwa unsur-unsur penting dalam penyelenggaraan pertandingan Arema FC melawan Persebaya, mengabaikan keselamatan. Padahal, pertandingan tersebut merupakan pertandingan dengan risiko tinggi.

"Mengabaikan keselamatan dan keamanan, atau setidak-tidaknya tidak menjadikan keselamatan dan keamanan sebagai salah satu pilar utama dalam penyelenggaraan pertandingan tersebut, yang dalam realitas faktualnya merupakan pertandingan dengan kategori berisiko tinggi (high risk)," ujar Anam.

Anam juga mengatakan Ketua Umum dan Sekjen PSSI tidak mengambil langkah konkret untuk melakukan keamanan dalam pertandingan dengan resiko tinggi. Dalam hal ini, kewenangan yang dimiliki PSSI tidak digunakan untuk menjamin keamanan pertandingan.

"Ketua Umum dan Sekjen PSSI antara lain tidak mengambil langkah konkret sesuai dengan regulasi atas pertandingan berisiko tinggi (high risk) tersebut untuk memastikan keselamatan dan keamanan," ujarnya.

Pengawas pertandingan yang mengetahui adanya pelanggaran terhadap regulasi PSSI dan FIFA juga tidak mengambil tindakan. Pihak pantia pelaksana dan klub Arema juga tidak menjadikan keamanan menjadi faktor penting dengan mencetak tiket melebihi kapasitas stadion.

"Match commissioner antara lain mengetahui pelanggaran terhadap regulasi PSSI dan FIFA juga tidak mengambil langkah untuk mencegah dan atau menghentikan pelanggaran tersebut berlangsung," sebut Anam.

PT LIB Lebih Pentingkan Sponsor

Anam mengungkap, PT Liga Indonesia Baru (LIB) tidak mengambil langkah konkrit untuk melakukan pengamanan pertandingan dengan risiko tinggi. PT LIB malah mengedepankan kepentingan sponsor bersama dengan pihak penyiar.

"PT LIB sebagai operator sekaligus penanggung jawab operasional keseluruhan kompetisi antara lain tidak mengambil langkah konkret guna menjamin pertandingan berisiko tinggi (high risk) berjalan dengan aman dan selamat.

Anam mengatakan hal tersebut menjadi penyebab terjadinya tragedi Kanjuruhan yang menewaskan 135 orang. Hal itu, kata Anam, bukan hanya sekedar pelanggaran regulasi, namun juga masuk ke dalam ranah pidana.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT