Anggota Komisi III DPR: Prank Baim Wong Lecehkan Hukum, Proses Pidana!

ADVERTISEMENT

Anggota Komisi III DPR: Prank Baim Wong Lecehkan Hukum, Proses Pidana!

Eva Safitri - detikNews
Kamis, 06 Okt 2022 07:43 WIB
Rano Al Fath
Rano Al Fath (dok. Istimewa)
Jakarta -

Anggota Komisi III DPR Fraksi PKB Rano Al Fath mendorong laporan terkait prank KDRT Baim Wong dan Paula Verhoeven ditindaklanjuti. Rano menilai tindakan prank Baim-Paula terhadap polisi itu termasuk penipuan.

"Saya setuju untuk ditindaklanjuti, proses pidana sekalian dengan pasal 317, 220 atau 242 KUHP sesuai sejauh apa perbuatannya. Apalagi sekarang penegak hukum sedang menanggung beban yang luar biasa berat," kata Rano kepada wartawan, Rabu (5/10/2022).

"Banyak kasus-kasus yang perlu perhatian dan penanganan khusus oleh Polri tapi duo artis ini tidak berpikir panjang untuk melakukan apa yang pada dasarnya sudah termasuk penipuan atau laporan palsu," lanjut Rano.

Rano juga menyebut prank Baim-Paula itu melecehkan hukum. Berani mempermainkan institusi polri demi konten hiburan semata.

"Selain insensitif terhadap kasus KDRT yang sangat real terjadi di masyarakat bahkan ada yang sampai menelan korban jiwa, apa yang dilakukan Baim-Paula ini juga melecehkan hukum. Seakan-akan hukum bisa dipermainkan sebagai alat mencari-cari viewer atau konten hiburan semata," ujarnya.

Rano menyebut perlu adanya tindakan tegas meski Baim-Paula sudah meminta maaf. Hal ini sekaligus menjadi pelajaran bagi publik sehingga tidak ada lagi kejadian serupa.

Meskipun sudah meminta maaf, tindakan tegas dari Polri diperlukan agar peristiwa seperti ini tidak terjadi lagi kedepannya. Semoga ini bisa menjadi pelajaran bagi kita semua, atau yang bergerak pada bidang hiburan untuk lebih berhati-hati dalam membuat konten. Ada batas-batas yang tidak boleh dilampaui dan ada integritas yang harus dijaga," ujarnya.

Baim dan Paula sudah minta maaf, simak di halaman berikut

Simak Video: Meski Baim Wong-Paula Minta Maaf, SPI Tetap Lanjutkan Kasus Prank KDRT

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT