Aksi 'Lempar Air Pipis' Batal, Blok Politik Pelajar Tetap Demo Kominfo

ADVERTISEMENT

Aksi 'Lempar Air Pipis' Batal, Blok Politik Pelajar Tetap Demo Kominfo

Yogi Ernes - detikNews
Senin, 01 Agu 2022 14:24 WIB
Blok Politik Pelajar batalkan aksi lempar botol air pipis ke Gedung Kominfo.
Blok Politik Pelajar batalkan aksi lempar botol air pipis ke Gedung Kominfo. (Foto: Instagram Blok Politik Pelajar)

7 Poin Penjelasan Blok Politik Pelajar


Dalam akun Instagram resmi Blok Politik Pelajar, mereka juga menyampaikan tujuh poin perihal batalnya aksi pelemparan botol air seni. Berikut 7 poin tersebut:

Kami Blok Politik Pelajar mengurungkan untuk melakukan aksi dengan seruan "Ramai-Ramai Lempar Botol Pipis ke Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kemkominfo RI)" yang sedianya dilakukan pada Senin, 1 Agustus 2022.

Adapun poin-poin pertimbangan dan penjelasan yang Kami sampaikan sebagai berikut:

1. Blok Politik Pelajar menghargai proses advokasi yang sedang dilakukan oleh Koalisi Advokasi Permenkominfo 5/2020 (selanjutnya disebut Koalisi);

2. Blok Politik Pelajar tidak tergabung ke dalam Koalisi tersebut;

3. Blok Politik Pelajar menganggap bahwa tajuk atau tagar #BlokirKominfo milik dan/atau dapat digunakan oleh Publik tanpa persetujuan dan izin pihak manapun untuk dapat menuangkan ekspresinya atas tindakan pemblokiran yang dilakukan Kemkominfo, namun belakangan diketahui berdasarkan rilis Koalisi pada 31 Juli 2022 bahwa #BlokirKominfo milik dan/atau bertautan dengan kerja-kerja advokasi yang dilakukan loalisi tersebut sehingga memunculkan tudingan oleh Koalisi bahwa aksi yang diinisiasi oleh Blok Politik Pelajar dan Warganet di Facebook dengan menggunakan #BlokirKominfo merupakan tindakan provokatif dan kontraproduktif terhadap proses advokasi yang berlangsung;

4. Berdasarkan rekam jejak kegagalan NGO/LSM yang kerap ditipu mentah-mentah oleh Kekuasaan serta menghindari tudingan seperti yang dimaksudkan dalam poin tiga di atas, Kami lebih baik memutuskan untuk mengurungkan aksi ini daripada dilihat sebagai "penyulut" kegagalan advokasi di kemudian hari. Diketahui juga bahwa akan ada pertemuan audiensi antara Koalisi dengan Kemkominfo dalam waktu dekat sehingga aksi ini dipandang akan mengganggu ketertiban proses tersebut;

5. Merujuk rilis Koalisi pada 31 Juli 2022, penilaian bahwa tindakan melempar botol pipis ke Kemkominfo sebagai perbuatan kekerasan dan nir-kemanusiaan tidak tepat. Pertama, tindakan ini ditujukan kepada instansi dan dilakukan terhadap benda mati (gedung/perkantoran). Kedua, tindakan melempar botol pipis ke Kantor Kemkominfo juga bukan merupakan tindakan kekerasan terhadap manusia;

6. Perwakilan Blok Politik Pelajar tetap akan bertanggung jawab atas situasi di lokasi dengan tetap hadir di lokasi. Kami juga menyebarkan informasi ini kepada Publik yang tidak mengetahui informasi terbaru dan telah hadir di lokasi, serta upaya menghindari adanya penangkapan oleh Kepolisian;

7. Kita perlu berhati-hati juga terhadap tindakan menormalisasi keadaan dan membatasi kemarahan Publik terhadap Kekuasan yang kian lalim dengan tuduhan provokasi yang disematkan oleh Mereka yang merasa tuntutannya telah diakomodasi.


(mei/fjp)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT