Saya Ditalak 3 tapi Belum Sampai Pengadilan Agama, Bagaimana Secara Hukum?

ADVERTISEMENT

detik's Advocate

Saya Ditalak 3 tapi Belum Sampai Pengadilan Agama, Bagaimana Secara Hukum?

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 15 Jul 2022 09:24 WIB
Asian lovers, they are bored and arguing unhappy.
Foto: Getty Images/iStockphoto/torwai
Jakarta -

Indonesia mengakui keragaman hukum, salah satunya dalam hukum perkawinan. Contohnya dalam kasus perceraian, mengakui perceraian secara agama tetapi juga mengaturnya secara hukum negara.

Hal itu menjadi pertanyaan pembaca detik's Advocate yang dikirim ke email: redaksi@detik.com dan di-cc ke andi.saputra@detik.com Berikut pertanyaan lengkapnya:

Pagi detik's Advocate

Saya mau bertanya soal apa yang saya alami

Hubungan rumah tangga kami sudah tidak harmonis dan suami saya telah menjatuhkan tiga kali talak kepada saya. Tapi hingga hari ini, suami saya tidak berani mengajukan permohonan talak cerai ke pengadilan agama.

Di sisi lain, saya masih pengin kembali lagi dan hubungan kami tetap harmonis.

Bagaimana secara hukum?

Terima kasih

Windi

Surabaya

JAWABAN:

Terima kasih atas pertanyaannya. Berikut jawaban kami.

Putusnya perkawinan didefinisikan dalam Instruksi Presiden No 1 Tahun 1991 tentang penyebarluasan Kompilasi Hukum Islam (KHI) Pasal 144:

Putusnya perkawinan yang disebabkan karena perceraian dapat terjadi karena talak atau berdasarkan gugatan perceraian.

Yang dimaksud tentang talak itu sendiri menurut Pasal 117 KHI adalah ikrar suami di hadapan Pengadilan Agama yang menjadi salah satu sebab putusnya perkawinan. Secara aturan Hukum Islam, selama rukun dan syarat perceraian terpenuhi, di mana pun dan kapan pun ketika suami mengucapkan talak, maka cerai tersebut jatuh dan sah.

Namun Pasal 39 ayat (1) UU Nomor 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan menyatakan:

Perceraian hanya dapat dilakukan di depan Sidang Pengadilan setelah Pengadilan yang bersangkutan berusaha dan tidak berhasil mendamaikan kedua belah pihak.

Sehingga, perceraian, baik atas kehendak suami atau atas kehendak istri, harus dilaksanakan di depan sidang Pengadilan Agama (PA). Tidak ada perceraian di luar sidang PA. Jadi kalau permohonannya ditolak oleh Pengadilan Agama, suami tidak bisa menjatuhkan talaknya.

Talak tiga merupakan talak ba'in kubraa yang pengaturannya dapat dilihat dalam Pasal 120 KHI:

Talak ba'in kubraa adalah talak yang terjadi untuk ketiga kalinya. Talak jenis ini tidak dapat dirujuk dan tidak dapat dinikahkan kembali kecuali apabila pernikahan itu dilakukam setelah bekas istri menikah dengan orang lain dan kemudian terjadi perceraian ba'da al dukhul dan habis masa iddahnya.

Ketentuan tersebut bersumber dari Al-Qur'an Surat Al-Baqarah ayat 230, yaitu kalau seorang suami telah menjatuhkan talak yang ketiga kepada istrinya, maka perempuan itu tidak halal lagi baginya untuk mengawininya sebelum perempuan itu kawin dengan laki-laki lain.

Maksudnya ialah kalau sudah talak tiga, perlu muhalil untuk membolehkan kawin kembali antara pasangan suami istri pertama. Arti muhalil ialah orang yang menghalalkan. Maksudnya ialah si istri harus kawin dahulu dengan seorang laki-laki lain dan telah melakukan persetubuhan dengan suaminya itu sebagai suatu hal yang merupakan inti perkawinan. Laki-laki lain itulah yang bernama muhalil. Kalau pasangan suami istri tersebut bercerai pula, maka barulah pasangan suami istri semula dapat kawin kembali.

Selanjutnya dalam Pasal 129 KHI berbunyi:

Seorang suami yang akan menjatuhkan talak kepada istrinya mengajukan permohonan baik lisan mau tertulis kepada Pengadilan Agama yang mewilayahi tempat tinggal istri disertai dengan alasan serta meminta agar diadakan sidang untuk keperluan itu.

KESIMPULAN:

1. Talak yang diakui secara hukum negara adalah yang dilakukan atau diucapkan oleh suami di muka Pengadilan Agama.
2. Jika talak yang diucapkan suami di luar Pengadilan Agama, hanya sah menurut hukum agama saja, tetapi tidak sah menurut hukum yang berlaku di Negara Indonesia.
3. Akibat dari talak yang dilakukan di luar pengadilan adalah ikatan perkawinan antara suami-istri tersebut belum putus secara hukum negara.
4. Jika Anda sudah ditalak tiga oleh suami di depan sidang pengadilan dan ingin kembali, maka Anda harus menikah dulu dengan laki-laki lain sebagai muhalil dan telah melakukan persetubuhan dan lewat dari masa idah. Setelah itu, Anda baru bisa menikah kembali dengan suami pertama yang menjatuhkan talak tiga tersebut.

Demikian jawaban kami, semoga masalah Anda segera terselesaikan.

Tim hukum detik's Advocate

Tentang detik's Advocate

detik's Advocate adalah rubrik di detikcom berupa tanya-jawab dan konsultasi hukum dari pembaca detikcom. Semua pertanyaan akan dijawab dan dikupas tuntas oleh para pakar di bidangnya.

Pembaca boleh bertanya semua hal tentang hukum, baik masalah pidana, perdata, keluarga, hubungan dengan kekasih, UU Informasi dan Teknologi Elektronik (ITE), hukum merekam hubungan badan (UU Pornografi), hukum waris, perlindungan konsumen dan lain-lain.

detik's advocate

Identitas penanya bisa ditulis terang atau disamarkan, disesuaikan dengan keinginan pembaca. Seluruh identitas penanya kami jamin akan dirahasiakan.

Pertanyaan dan masalah hukum/pertanyaan seputar hukum di atas, bisa dikirim ke kami ya di email: redaksi@detik.com dan di-cc ke-email: andi.saputra@detik.com

Semua jawaban di rubrik ini bersifat informatif belaka dan bukan bagian dari legal opinion yang bisa dijadikan alat bukti di pengadilan serta tidak bisa digugat.

Simak juga 'Bolehkah Menceraikan Pasangan yang Dipenjara karena Korupsi?':

[Gambas:Video 20detik]



(asp/asp)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT