ADVERTISEMENT

PPP Balas Elite PD yang Rayu Golkar: KIB Bukan Kos-kosan!

Firda Cynthia Anggrainy, Zhacky - detikNews
Selasa, 05 Jul 2022 15:26 WIB
Menteri Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Ketua Umum Relawan Pro Jokowi (Projo) Budi Arie Setiadi turut hadir di Silahturahmi Nasional Koalisi Indonesia Bersatu. Luhut dan Budi Arie duduk sejajar dengan para ketua umum partai politik Koalisi Indonesia Bersatu.
Tiga ketum parpol Koalisi Indonesia Bersatu atau KIB. (Annisa/detikcom)
Jakarta -

Elite Partai Demokrat (PD) Syahrial Nasution mengaku masih melirik Golkar untuk bekerja sama membangun koalisi di luar Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). PPP, sebagai partai politik anggota KIB, bereaksi.

Ketua Bidang Fungsional DPP PPP Syaifullah Tamliha memastikan KIB solid. Tamliha menyebut KIB masih membuka ruang untuk parpol lain bergabung dan mengubah pola pikir menjadi rasional dalam menghadapi Pemilu 2024.

"KIB itu kan terbuka kalau orang mau masuk, bukan KIB ini akan pecah. KIB itu memberi orang ruang dalam rangka mengubah pola pikir event ini yang sebelumnya emosional menjadi rasional," kata Tamliha kepada wartawan, Selasa (5/7/2024).

"Bagi KIB kan yang penting kami sudah punya tiket 20% sesuai dengan presidential threshold. Setelah itu tentu akan membicarakan presiden. Pada saatnya pasti punya capres," imbuhnya.

Tamliha menyebut PPP tak terganggu 'rayuan' elite Demokrat ke Golkar untuk membuat koalisi baru. Anggota DPR RI itu menyebut PPP memegang prinsip 'operasi' dalam menyambut Pilpres 2024 tak akan efektif jika terlalu banyak membuat pernyataan. Tamliha pun yakin tak akan ada parpol KIB yang bakal berkhianat.

"Kami tidak merasa terganggu dengan Demokrat. Kami berprinsip bahwa operasi yang tenang jauh lebih efektif daripada terlalu banyak membuat pernyataan. Kalau terlalu banyak malah nggak efektif."

"Kita positiflah ketiga partai KIB mengkhianati nggak mungkin," imbunya.

Lebih lanjut Tamliha menyampaikan pernyataan bernada menyindir untuk menanggapi 'rayuan' elite Demokrat ke Golkar. Wakil Ketua Komisi V DPR itu menyebut parpol anggota KIB bukanlah partai 'kos-kosan' yang punya pemilik sehingga dalam setiap keputusannya tak tergantung kemauan pemiliknya.

"Partai-partai kami ini kan partai-partai yang rasional, bukan partai kos-kosan. Kos-kosan itu kan ada pemiliknya," ucap Tamliha.

Demokrat Berupaya Memecah KIB

Terpisah, elite PPP lainnya Achmad Baidowi turut menanggapi rayuan Demokrat ke Golkar. Baidowi menegaskan pembentukan KIB tidak seperti membalikkan telapak tangan alias instan.

"KIB itu sudah komitmen koalisi dan tidak instan, tapi jangka panjang," kata Baidowi kepada wartawan, Selasa (5/7).

Ketua Bidang Fungsional DPP PPP itu juga tidak mempersoalkan manuver elite Demokrat Syahrial Nasution. Baidowi memastikan KIB solid.

"Kalau ada manuver-manuver dari partai lain mendekati elite-elite koalisi (KIB), silakan saja. Tetapi sekali lagi, koalisi (KIB) itu sudah solid," ucapnya.

Simak selengkapnya pernyataan Baidowi di halaman berikutnya,

Saksikan juga 'PAN: Ada Partai yang Dilirik KIB, Masih 50:50 Bergabung atau Tidak':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT