Panas di PSI Saat Pengurus Pusat Dituding Tendensius ke Anies

Tim detikcom - detikNews
Senin, 02 Mei 2022 20:29 WIB
Anggara Wicitra Sastroamidjojo
Anggara Wicitra Sastroamidjojo (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta -

Suasana panas melanda kalangan internal Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Pasalnya, PSI DKI Jakarta mengkritik DPP PSI yang dinilai tendensius terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. DPP PSI menepis internalnya bergejolak.

Kritik PSI DKI Jakarta ke DPP PSI bukan tak berdasar, Ketua Fraksi PSI DPRD DKI Jakarta Anggara Wicitra Sastroamidjojo mengaku banyak menerima pertanyaan mengenai strategi komunikasi yang diambil oleh DPP PSI.

"Karena di luar itu, tadi saya sudah menceritakan background bahwa masyarakat juga banyak yang bertanya-tanya kenapa PSI langkah seperti ini. Kita hanya fokus pada Pak Anies, kita terlalu tendensi secara pribadi. Jadi menurut saya itu sinyalemen yang harus dijawab dan diklarifikasi oleh teman-teman DPP ya menurut saya," kata Anggara dalam keterangan tertulisnya, Senin (2/5).

Anggara mengusulkan evaluasi terhadap komunikasi politik yang digunakan oleh PSI selama ini. Dia menganggap strategi yang diambil sering kali menimbulkan kegaduhan di masyarakat.

"Kalau dari substansi yang tadi saya sampaikan, kan memang kita juga merasakan sudah sebaiknya kita mengevaluasi pendekatan komunikasi politik kita. Karena sering kali banyak, ya kayak hal Bro Sigit ini menurut saya kalau kita bisa lebih tidak reaktif melihat sebuah permasalahan, cari dulu data dan faktanya sebelum kita memberikan komentar atau memberikan sikap ke media yang akhirnya bisa menimbulkan potensi polemik di masyarakat. Kan hal-hal ini seharusnya bisa kita lakukan gitu," terang dia.

Anggara Wicitra SastroamidjojoAnggara Wicitra Sastroamidjojo (Ari Saputra/detikcom)

Anggara berharap DPP PSI segera mengambil langkah perbaikan. Dia mengatakan PSI harus mampu menggalang simpati publik untuk menghadapi Pemilu 2024.

"Kalau saya sih berharap ada. Apa pun namanya, ada langkah perbaikan karena kita parpol kan nih, menurut saya ya parpol itu harus berhasil memenangkan persepsi dan simpati dari rakyat kan. Nah kalau misalnya kita berada di jalan yang banyak menimbulkan antipati, ya menurut saya harus ada keputusan yang diambil," tutup Anggara.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya: