ADVERTISEMENT

Dosen Unri Divonis Bebas di Kasus Cabul, Mahasiswa Datangi Kemendikbud

Anggi Muliawati - detikNews
Kamis, 14 Apr 2022 16:58 WIB
Salah Satu Perwakilan Korps Mahasiswa Hubungan Internasional Unri
Salah Satu Perwakilan Korps Mahasiswa Hubungan Internasional Unri (Anggi/detikcom)
Jakarta -

Korps Mahasiswa Hubungan Internasional (Komahi) Universitas Riau (Unri) mendatangi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) hari ini. Mereka menyampaikan kekecewaan atas vonis bebas dosen FISIP Unri Syafri Harto terkait kasus pelecehan seksual.

"Kita bersama penyintas bertemu Mas menteri (Mendikbud Nadiem Makarim), Ibu Chatarina, dan juga Prof Nizam di dalam kita membicarakan terkait kasus pelecehan seksual di Unri," kata perwakilan Komahi kepada wartawan di Kemendikbud, Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (14/4/2022).

"Di situ penyintas juga mengungkapkan kekecewaannya atas vonis bebas yang diberikan oleh hakim agung dan penyintas meminta adanya keadilan dari Kemendikbud dan bagaimana sebenarnya pengimplementasian dari Permendikbud Riset nomor 30 tahun 2021, terkait kasus kekerasan seksual yang dialami penyintas ini," lanjutnya.

Perwakilan Komahi mengatakan Kemendikbud akan terus berada di belakang penyintas. Selain itu, akan memberikan dukungan untuk membuka kebenaran yang terjadi di lingkungan kampus.

"Mas Nadiem dan jajarannya menjanjikan bahwa mereka akan terus berada di belakang penyintas mereka akan terus mendukung gerakan mahasiswa juga untuk membuka kebenaran yang terjadi di lingkungan kampus," katanya.

Komahi mengatakan sikap Rektor Unri menanggapi kasus tersebut dinilai kurang tegas. Oleh karena itu, Komahi meminta Kemendikbud membantu pengungkapan kasus.

"Sejauh ini sikap yang diberikan oleh Rektor Unri tidak tegas dalam hal ini dan itu terjadi di universitas lain ada beberapa ketakutan yang mungkin rektor pertimbangkan ya, dan juga mungkin ada intervensi dan sebagainya, yang tidak kita ketahui, tapi untuk itu Kemendikbud menjamin bahwa rektor di bawah naungan Kemendikbud akan bekerja di bawah naungan Kemendikbud," katanya.

Komahi sangat menyayangkan Unri belum memberikan kepuasan terkait status pelaku di lingkungan universitas. Mereka berharap setelah menemui Kemendikbud akan ada kejelasan terkait kasus itu.

"Untuk sekarang semenjak divonis bebas sayang sekali Unri tidak ada memberikan satu pun statement mengenai status yang dimiliki terdakwa yang divonis bebas ini ya, sampai sekarang bagaimana status tenaga pengajarnya sebagai dosen dan sebagai dekan belum dirilis oleh Unri," katanya

"Harapan kami seperti itu (dicopot) tapi kami lihat aja prosesnya bagaimana," lanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT