ADVERTISEMENT

KontraS Duga Ada Aktor Intelektual di Kasus Kerangkeng Milik Bupati Langkat

Azhar Bagas Ramadhan - detikNews
Kamis, 31 Mar 2022 17:58 WIB
Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mendalami penyiksaan di kerangkeng Bupati Langkat Terbit Rencana Perangin Angin.
Kerangkeng Bupati Langkat (ANTARA FOTO/Dadong Abhiseka)
Jakarta -

Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) menduga ada aktor intelektual pada kasus kerangkeng manusia di rumah Bupati Langkat nonaktif Terbit Rencana Perangin Angin. Selain itu, terdapat juga adanya dugaan keterlibatan aktor pendukung pada kasus ini.

"Terkait terlapornya, Kami punya fakta baru dengan aktor intelektual dan aktor pendukungnya, tapi memang kami belum bisa sebutkan karena besok kami akan mengundang rekan jurnalis untuk siaran pers yang akan dijelaskan detail," kata Gina dari PBHI (Perhimpunan Bantuan Hukum & Hak Asasi Manusia) di Gedung Bareskrim, Kamis (31/3/2022).

Gina menyebut mereka diduga terlibat dalam tindak pidana perdagangan orang (TPPO) hingga penganiayaan. Namun, Gina belum bisa membeberkan siapa aktor yang dimaksud.

"Berkaitan dugaannya ada beberapa, baik kemudian tindak pidana perdagangan orang, lalu kemudian penyiksaan atau penganiayaan, dan juga sebenarnya ada terkait pidana perburuhan," katanya.

Di kesempatan yang sama, Rahmat dari KontraS Sumatera Utara (Sumut), mengatakan dugaan itu sudah dilaporkan ke Bareskrim Polri namun ditolak. Bareskrim, katanya, menyarankan laporan itu dilayangkan ke Polda Sumut karena dugaan itu tengah berjalan.

"Ya Bareskrim menyarankan untuk kita memberikan laporan hasil kajian kita, tadi kita menyampaikan ada pelaporan kajian kita terkait investigasi terhadap para korban. Bareskrim menyarankan kita menyampaikan hasil itu kepada Polda Sumut untuk membantu proses penyelidikan dan penyidikan di sana, itu yang disampaikan," ujarnya.

Kembali ke Gina, dia mengatakan ada pihak selain aktor intelektual dan pendukung itu. Pihak itu adalah pihak dari ASN.

"Sebagaimana dari unsur TPPO kami menemukan beberapa ya aktor intelektual dan aktor pendukung tadi, termasuk salah satunya keterlibatan aparatur negara," katanya.

Baca berita selengkapnya di halaman berikut



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT