Selain Anggota TNI, 2 Warga Sipil Juga Jadi Korban Pengeroyokan di Jakut

Wildan Noviansah - detikNews
Senin, 17 Jan 2022 21:30 WIB
TKP anggota TNI AD tewas dikeroyok di Penjaringan, Jakarta Utara (Muhammad Hanafi Aryan/detikcom)
TKP anggota TNI AD tewas dikeroyok di Penjaringan, Jakarta Utara. (Muhammad Hanafi Aryan/detikcom)
Jakarta -

Pengeroyokan sejumlah pelaku di Penjaringan, Jakarta Utara, tidak hanya menewaskan anggota TNI Angkatan Darat (AD), Sahdi (23). Dua warga sipil juga menjadi korban pengeroyokan.

"Korban tiga (orang). Satu dari rekan kita TNI yang meninggal dunia dan dua orang dari masyarakat pedagang setempat," ujar Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Wibowo kepada wartawan di Polres Jakut, Jakarta Utara, Senin (17/1/2022).

Kedua warga sipil tersebut mengalami luka-luka. Salah satunya masih dirawat di rumah sakit.

"Yang saat ini satu masih dirawat dan satu lagi sudah kembali," imbuh Wibodo.

Diketahui, anggota TNI yang menjadi korban dari kesatuan Batalyon Infanteri 303 Garut. Wibowo mengatakan, saat kejadian, korban sedang menjalani pengobatan di Jakarta.

"Kebetulan korban sedang berobat terapi berada di Jakarta dan kebetulan saat itu sedang ngopi sampai dengan kejadian tersebut," ujarnya.

Saat ini polisi masih menyelidiki kasus tersebut. Sudah 10 orang saksi diperiksa terkait pengeroyokan yang menewaskan anggota TNI tersebut.

"Kita telah melakukan pemeriksaan terhadap 11 saksi; 10 saksi dari masyarakat biasa, 1 saksi dari rekan korban TNI," imbuhnya.

Saat ini polisi telah menangkap 3 orang pelaku pengeroyokan yang menewaskan anggota TNI AD itu. Polisi masih mengejar pelaku lainnya.

Tonton video 'Panglima TNI Soal Prajurit Tewas Dikeroyok: Kawal Tanpa Intervensi':

[Gambas:Video 20detik]




Baca di halaman selanjutnya: tanggapan Panglima TNI.