Ngeri Nyanyian AKP Robin Targetkan Lili Pintauli Masuk Bui

Tim detikcom - detikNews
Selasa, 21 Des 2021 06:46 WIB
Mantan penyidik KPK AKP Stepanus Robin Pattuju alias Robin (baju batik) dan Maskur Husain menjalani sidang pembacaan tuntutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Senin (6/12/2021).
Foto: AKP Robin (Agung Pambudhy)
Jakarta -

Stepanus Robin Pattuju mengklaim akan membongkar peran Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar. Mantan penyidik KPK itu bahkan berjanji akan membuat Lili dipenjara.

Robin merupakan polisi berpangkat AKP yang dipekerjakan di KPK sebagai penyidik. Ulahnya terbongkar karena 'bermain' dengan seorang pengacara bernama Maskur Husain terkait sejumlah perkara di KPK.

Salah satu perkara yang coba dimainkan Robin yaitu terkait M Syahrial yang kala itu aktif sebagai Wali Kota Tanjungbalai. Di sinilah kemudian muncul nama Lili Pintauli Siregar.

Ambil contoh dalam persidangan pada Senin, 22 November 2021. Saat itu Robin duduk sebagai saksi untuk terdakwa Maskur.

"Saya dihubungi lagi oleh Syahrial. Pada saat itu jam kantor, saya ingat, Syahrial telepon saya siang, dia mengatakan bahwa 'Bang, ini udah dapat informasi belum, soalnya saya barusan dihubungi sama Bu Lili (Pimpinan KPK) yang menyatakan bahwa 'Rial, ini gimana berkasmu ada di meja saya? Terus dijawab sama Syahrial 'Terus gimana, Bu? Dibantulah, Bu'. Terus Bu Lili menyampaikan 'Ya sudah kalau mau dibantu kamu ke Medan ketemu dengan pengacara namanya Arif Aceh'," beber Robin.

"Atas hal itu, Syahrial menyampaikan ke saya 'Ini saya sudah dapat konfirmasi betul. Terus saya tanya itu Ibu Lili yang dimaksud siapa? 'Ibu Lili Wakil Ketua KPK' 'Oh berarti Abang ini ada komunikasi dengan Ibu Lili?' 'Ada, saya disuruh untuk menghubungi yang namanya Arif Aceh'," imbuh Robin.

Robin mengaku tidak kenal dengan Arief Aceh itu. Menurut Robin, tidak ada orang KPK yang bernama itu.

"Saudara menyebutkan ke Syahrial, 'Oh ini ada pemain?" tanya jaksa KPK.

"Itu saya bilang, saya cari informasi dulu, saya konfirmasi ke Pak Masku. Betul (pemain) setelah saya tanyakan ke Pak Maskur, Pak Maskur menyampaikan 'wah itu pemain di KPK'," jawab Robin.

Robin mengatakan saat itu Syahrial sempat ragu, saat Lili Pintauli menginformasikan perkara ke Syahrial. Namun, pada akhirnya Syahrial memilih bekerja sama dengan Robin dibanding Lili untuk memantau perkaranya agar tidak dinaikan menjadi tersangka.

"Betul. Pada saat itu saudara Syahrial menanyakan 'wah kalau begitu lewat jalur siapa ya? Jalur Abang atau jalur Ibu Lili. Saya bilang 'terserah pilih yang mana'. Kami juga tidak memaksa. Atas hal itu, Syahrial jawab pikir-pikir dulu. Kemudian, beberapa hari kemudian, Syahrial menelepon ya sudah saya minta bantuan Abang aja," jelas Robin.

Setelah Syahrial memilih Robin, keduanya pun menyepakati fee untuk memantau perkara Syahrial. Dia mengaku total menerima fee dari Syahrial Rp 1,695 miliar dan dibagi dua dengan Maskur Husain.

"Yang diberikan Syahrial sesuai BAP Rp 1,695 miliar. Pak Maskur Rp 1,205 miliar, saya Rp 490 juta," ungkap Robin.

Serangan Robin ke Lili semakin menjadi-jadi. Seperti apa?

Simak juga 'Alasan Jaksa Belum Putuskan Terima Justice Collaborator AKP Robin':

[Gambas:Video 20detik]