Aliansi UPN Veteran Jakarta Desak Menwa Dibubarkan Buntut Mahasiswi Tewas

Eva Safitri - detikNews
Rabu, 01 Des 2021 08:46 WIB
Sekretariat Menwa UPN disegel (Dok istimewa)
Sekretariat Menwa UPN disegel (Foto: dok. Istimewa)
Jakarta -

Mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta (UPNVJ) Bergerak meminta agar Resimen Mahasiswa (Menwa) dibubarkan. Hal itu buntut dari adanya mahasiswa yang meninggal saat mengikuti kegiatan pembaretan Menwa.

Tuntutan itu disampaikan Aliansi UPNVJ Bergerak saat melakukan audiensi dengan pihak Rektorat kemarin. Namun pihak Rektorat tidak memenuhi tuntutan tersebut.

"Baru pukul 3 sore hari ini (kemarin). Kami sudah menyampaikan lima poin tuntutan dan salah satunya memberikan sanksi tegas berupa pembubaran Menwa. Namun pihak Rektorat belum mau memenuhi tuntutan karena berdalih menunggu hasil pencarian fakta Komisi Disiplin Mahasiswa," kata negosiator UPNVJ Bergerak, Ivanno Julius, kepada wartawan, Selasa (30/11/2021).

Lebih lanjut, Ivanno mengatakan keluarga mahasiswa yang meninggal tidak melaporkan kasus itu ke polisi. Namun dia meminta agar pihak kampus terbuka atas kasus itu.

"Kasus ini memang tidak diusut atau dilaporkan ke kepolisian. Dikarenakan tidak adanya laporan dari pihak keluarga korban. Namun dasar kami melakukan aksi pada hari ini adalah menuntut pertanggungjawaban dari pihak Rektorat dan Menwa. Dikarenakan bahkan dari pihak Menwa tidak ada keterbukaan ucapan belasungkawa dan Rektorat tidak memberikan keterbukaan informasi kepada mahasiswa," ujarnya.

Ivanno mengatakan pihaknya merasa janggal karena tidak adanya transparansi dari pihak kampus atas kasus itu. Terutama ketika adanya anggapan bahwa mahasiswa yang meninggal itu sempat mengalami kesurupan.

"Dari Rektorat yang tidak transparan. Dan juga dari kronologi yang tersebar bahwa korban pada awalnya dianggap 'kesurupan' dan bukannya diberikan penanganan medis preventif membuktikan bahwa sebenarnya ada kecacatan prosedural di dalam Menwa," ucapnya.

Ivanno juga menyayangkan tidak ada dari pihaknya yang diikutsertakan dalam tim yang dibentuk kampus dalam pengusutan kasus itu.

"Bahkan dari pihak mahasiswa sama sekali tidak mengetahui apa saja yang sudah dikerjakan oleh Komdis. Kami pun tidak mengetahui pembentukan Komdis dimulai dari kapan dan siapa-siapanya saja hingga saat ini," tuturnya.

Simak video '2 Panitia Diksar Menwa UNS Solo Jadi Tersangka':

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman berikut