Urband Legend

Kisah Nyai Dasima Mengandung Sentimen Anti-Pribumi

Danu Damarjati - detikNews
Jumat, 01 Jan 2021 15:28 WIB
Opnamedatum: 2011-01-27
Ilustrasi suasana Batavia. (Kasteel of Batavia oleh Andries Beeckman/Rijks Museum/Wikipedia)
Jakarta -

Kisah Nyai Dasima bukan hanya mengandung cerita cinta, namun juga pertentangan. Ahli memandang cerita Nyai Dasima mengandung sentimen anti-pribumi.

Catatan primer tentang Nyai Dasima bersumber dari novelet (novel pendek) karya Gijsbert Francis, berjudul 'Tjerita Njai Dasima' yang diterbitkan oleh Kho Tjeng Bie & Co, Batavia tahun 1896.

Dikisahkan oleh G Francis, Nyai Dasima adalah perempuan pribumi yang menjadi istri dari Edward W atau Tuan W. Dasima adalah pribumi Islam dan Tuan W adalah orang Eropa Nasrani. Dasima kemudian dibujuk pribumi lainnya untuk meninggalkan Tuan W karena hubungan suami-istri dengan Tuan W sama saja dengan kumpul kebo alias zina dalam ajaran Islam. Perbuatan zina adalah dosa.

Setelah kembali ke dunia pribumi, Dasima malah menderita dan akhirnya tewas dengan tragis, dibunuh. Mayatnya ditemukan oleh Tuan W, anak, dan pembantunya.

Dari kisah Nyai Dasima karya G Francis, maka karakter Tuan W akan tercitra sebagai sosok yang baik, sedangkan karakter-karakter pribumi macam Samiun (suami Nyai Dasima), Hayati (istri pertama Samiun), Saleha (ibu Hayati), hingga Puasa (pembunuh Nyai Dasima) adalah tokoh-tokoh antagonis yang jahat.

Pakar sastra Universiti Malaya, Umar Junus, menulis di Jurnal Humaniora UGM. Laporannya berjudul 'Nyai Dasima and The Problem of Interpretation: Intertextuality, Reception Theory and New Historicism'.

Umar Junus menjelaskan, 'Tjerita Njai Dasima' dikarang oleh G Francis, seorang keturunan Inggris yang kemudian ikut bekerja di pemerintahan Belanda. Novelet karya G Francis sangat kental bernuansa kolonialisme yang anti-pribumi, bahkan anti-Islam.

"Segala hal dalam kisah Nyai Dasima ada dalam ideologi Francis yang mengambil sikap oposisi terhadap orang-orang yang terasosiasi dengan gerakan nasionalis menentang kolonialisme Belanda," tulis Umar Junus dalam telaahnya.

Francis menuliskan Nyai Dasima pada tahun 1896 dengan mengambil latar belakang peristiwa tahun 1813, atau era Inggris menjajah Indonesia. Dalam kisah itu, pribumi digambarkan sebagai pihak yang memanipulasi agama, membujuk orang lain dengan bungkus agama. Dalam hal ini, Mak Buyung sebagai suruhan Samiun membujuk Nyai Dasima agar meninggalkan Tuan W.

"Kisah Dasima versi Francis mendiskreditkan pribumi yang mengorbankan Dasima, pertama dengan menjebaknya ke dunia mereka dan kemudian mengorbankannya," tulis Umar Junus.

Mak Buyung mengingatkan bahwa hubungan kumpul kebo dengan Tuan W adalah zina, maka lebih baik tinggalkan saja Tuan W. Akhirnya Nyai Dasima menikah dengan Samiun, pria yang sebenarnya sudah beristri (Hayati) dan bekerja sebagai tukang tadah barang curian.

Selanjutnya, penggambaran negatif dunia pribumi:

Selanjutnya
Halaman
1 2