Sekolah Boleh Buka Mulai 2021, Pimpinan DPRD DKI Yakin Tak Ada Klaster Corona

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Minggu, 22 Nov 2020 14:19 WIB
Zita Anjani
Zita Anjani (Foto: Instagram @zitaanjani)
Jakarta -

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Zita Anjani mendukung langkah pemerintah memperbolehkan sekolah tatap muka di tengah pandemi virus Corona (COVID-19) mulai 2021. Zita menyebut sekolah dan anak merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan.

"Sebagai unsur pimpinan DPRD DKI Jakarta yang fokus terhadap pendidikan, saya sangat mendukung keputusan ini. Saya masih tetap dengan pendirian yang sama bahwa sekolah dan anak-anak adalah satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan," kata Zita melalui keterangan pers tertulis, Minggu (22/11/2020).

Zita menaruh catatan penting saat pembelajaran jarak jauh dilakukan selama kurun 8 bulan ini. Zita mengatakan banyak kasus terjadi selama ini seperti siswa yang bunuh diri atau sang ibu yang tega menghabisi anaknya karena emosi akibat belajar daring.

"Hal itu terbukti ketika anak menjadi korban setelah PJJ diterapkan. Seperti kasus seorang siswa di Kalimantan yang bunuh diri akibat stres tugas menumpuk dan juga kasus seorang ibu yang tega membunuh anaknya sendiri akibat emosi sekolah daring," ungkapnya.

Politikus PAN ini juga menjabarkan, berdasarkan data i-Ready Digital Instruction and Assessment Software, 90 persen masyarakat berpendapatan tinggi yang mendominasi akses belajar daring. Sedangkan untuk orang yang berpendapatan rendah hanya diakses oleh sekitar 60 persen orang.

"Ini membuktikan bahwa PJJ tidak hanya berhasil merenggut nyawa anak, tetapi juga telah mendiskriminasi pendidikan kita," imbuhnya.

Zita meyakini bahwa sekolah tidak akan menjadi klaster baru penularan Corona. Selain itu dari penelitian Irlandia, sebut Zita, dari 56.000 siswa yang dites, hanya ditemukan 2 kasus anak yang menulari orang tua.

"Penelitian di Irlandia membuktikan bahwa dari 56.000 siswa di sekolah yang dites, hanya ditemukan 2 kasus di mana anak menularkan ke orang tuanya, selebihnya adalah kasus orang tualah yang menularkan ke anak. Oleh karenanya, saya percaya bahwa sekolah tidak akan menjadi klaster, Gugus Tugas tidak perlu khawatir soal itu," katanya.

Guru melakukan pengecekan suhu tubuh pada Siswa-siswi Sekolah Menengah Pertama Negeri 1 Gantiwarno, Klaten, saat memasuki area sekolah pada saat uji coba sekolah tatap muka dengan standar protokol kesehatan ketat di Gantiwarno, Klaten, Jawa Tengah.Ilustrasi uji coba sekolah tatap muka. (Pius Erlangga/detikcom)

Pemerintah diharapkan menyediakan fasilitas protokol kesehatan di sekolah. Zita juga berharap pemerintah dapat membagi rata fasilitas tersebut, baik ke sekolah negeri maupun swasta.

"Saya berharap pemerintah dukung sekolah-sekolah dengan membagikan masker gratis, dan menyediakan fasilitas lain untuk menopang penerapan protokol kesehatan di sekolah. Hal itu akan mempermudah sekolah menerapkan protokol kesehatan dengan baik sebagaimana Jepang, Australia, dan Korea Utara membuka sekolah. Terutama untuk sekolah swasta yang kondisi keuangannya sangat memprihatinkan," katanya.

Tonton video 'Pesan Mendagri saat Belajar Tatap Muka Diberlakukan':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2