Round-Up

Keluhan Anggota Dewan Saat Mendagri Absen Rapat Data Kependudukan

Hestiana Dharmastuti - detikNews
Kamis, 19 Nov 2020 20:31 WIB
Mendagri Tito Karnavian
Tito Karnavian (Foto: Puspen Kemendagri)
Jakarta -

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian tidak hadir saat rapat pembahasan data kependudukan di DPR. Absennya Menteri Tito dikritik anggota Dewan.

Awalnya, rapat Mendagri dengan Komisi II DPR diagendakan untuk digelar pada Kamis (19/11/2020) pukul 10.00 WIB.

Pihak yang diundang dalam rapat ialah Mendagri, KPU, dan Bawaslu. Namun, Mendagri Tito tidak hadir dan hanya diwakili oleh Dirjen Dukcapil Zudan Arif Fakrulloh. Ketua Komisi II DPR Ahmad Doli Kurnia pun menyayangkan ketidakhadiran Mendagri Tito.

"Rapat kita hari ini sebenarnya agendanya tunggal. Di dalam melaksanakan persiapan Pilkada Serentak 2020 tentu kita day to day harus sangat aktif memonitor. Hari ini secara khusus akan membahas soal data kependudukan dan data pemilih dalam Pilkada Serentak 2020," kata Doli dalam rapat.

Menurut Doli, data penduduk sudah menjadi persoalan yang belum terselesaikan sampai saat ini. Padahal hal itu sangat berkaitan dengan pemilu atau pilkada.

"Oleh karena itu, saya sebetulnya menganggap ini penting strategis bukan hanya bicara pilkada serentak tapi ini jangka panjang, saya harap pak menteri datang ini bicara soal kebijakan yang mudah mudahan kalau kita punya komitmen yang tinggi ini harusnya bisa selesai," katanya.

Rapat Akhirnya Ditunda

Ketua Komisi II DPR Ahmad Doli kemudian mengusulkan rapat ditunda.

"Ini sekali lagi problem akut nggak selesai selesai tiap tahun. Tapi sayang Pak Menteri tiba-tiba beri informasi sejam lalu tidak bisa hadir, jadi saya minta pendapat dari Bapak-bapak dan Ibu-ibu," katanya.

"Kalau saya, karena ini penting dan menyangkut policy yang saya kira harus bukan hanya menghadapi pilkada, tapi juga jangka panjang sepertinya tidak lengkap kalau Pak Menterinya tidak hadir. jadi kalau saya mengusulkan ini kita tunda saja," lanjut Doli.

Usulan penundaan rapat didukung oleh beberapa anggota Komisi II DPR.

Selanjutnya
Halaman
1 2