Ular di Budaya Jawa

Ular dalam Mitologi Jawa: Dewa 'Underworld', Menolong via Gorong-gorong

Danu Damarjati - detikNews
Minggu, 25 Okt 2020 09:54 WIB
Salah satu ular yang tertangkap di Tuban, di bagian kepalanya seperti bermahkota akik fosil kayu jati
Foto ilustrasi ular. (Dion Fajar)
Jakarta -

Ular yang melingkar di pilar Keraton Yogyakarta menjadi perbincangan. Dalam mitologi pewayangan Jawa, sosok penguasa dunia bawah (underworld) adalah dewa ular, namanya Antaboga.

"Antaboga adalah penguasa Saptapratala, yakni bumi lapis ketujuh, atau 'dunia bawah'," kata pakar budaya Jawa dari Universitas Indonesia (UI), Darmoko, kepada detikcom, Jumat (23/10/2020).

Ular adalah simbol penguasa bumi, sedangkan garuda adalah simbol penguasa langit.

Antaboga

Dalam wayang kulit, Sang Hyang Antaboga (sering pula ditulis Anantaboga) berwujud naga dengan mahkota dan mengenakan kalung emas. Dikisahkan, Antaboga sangat sakti dan bisa menjelma menjadi wujud manusia.

Gempa bumi adalah peristiwa alam yang diakibatkan oleh polah Sang Hyang Antaboga yang marah dan menggerakkan ekornya. Antaboga bukanlah dewa yang jahat. Dia bahkan menyelamatkan para ksatria Pandawa Lima dari kebakaran bikinan Sengkuni dan Kurawa. Ini adalah kisah pewayangan lakon 'Bale Sigala-gala'.

Wayang Antaboga, Anantaboga, atau Nagaraja. (Creative Commons/Tropenmuseum via Wikimedia Commons)Wayang Antaboga, Anantaboga, atau Nagaraja. (Creative Commons/Tropenmuseum via Wikimedia Commons)

"Antaboga yang menjelma menjadi garangan (musang Jawa) kemudian menolong Pandawa dan Dewi Kunti. Antaboga membawa mereka semua menyelamatkan diri dari kebakaran lewat gorong-gorong," kata Darmoko.

Lewat gorong-gorong, Antaboga mengevakuasi Pandawa dan Dewi Kunti menuju Saptapratala, dunia bawah.

Nagagini

Nagagini adalah tokoh mitologis dari pewayangan yang pernah diadopsi JK Rowling menjadi 'Nagini', diperankan oleh Claudia Kim dalam film Fantastic Beast 2 (2018). Nagagini adalah ular naga besar, putri dari Antaboga.

"Nagagini dan Bima (salah satu personel Pandawa Lima) lahirlah Antareja yang juga bisa berubah menjadi ular," kata Darmoko.

Nagagini yang masih belum menjelma menjadi gadis cantik, berbicara kepada ayahandanya, Sang Hyang Antaboga. (Creative Commons/I Ketut Gede/Leiden University Digital Library)Nagagini yang masih belum menjelma menjadi gadis cantik, berbicara kepada ayahandanya, Sang Hyang Antaboga. (Creative Commons/I Ketut Gede/Leiden University Digital Library)

Awalnya Bima tidak mau menikah dengan Naga Gini karena wujudnya naga. Namun singkat cerita, Naga Gini berubah menjadi perempuan cantik dan Bima mau menikahi Nagagini.

Antareja

Ditulis oleh Pitoyo Amrih dalam bukunya, Antareja adalah cucu Antaboga dan anak dari pasangan Bima-Nagagini. Antareja lahir di Kahyangan Saptapratala saat Bima pergi mengawal sang ibunda, Kunti, kembali ke Negeri Hastinapura.

Sebagai cucu dari Dewa Ular Sang Hyang Antaboga, Antareja mampu menyemburkan bisa ular. Siapapun yang dijilat jejak tapak kakinya maka pemilik jejak kaki itu bakal mati. Antareja tewas gara-gara menjilat tapak kakinya sendiri sebelum perang Bharatayuda.

Wayang Antareja gaya Surakarta (Creative Commons/Wikimedia Commons)Wayang Antareja gaya Surakarta (Creative Commons/Wikimedia Commons)

Karakter Antareja tidak memiliki padanan dalam Epos Mahabharata versi India lantaran Antareja adalah kreasi pujangga Jawa sendiri yang dimasukkan ke kisah Mahabharata.

Sang Hyang Basuki

Sang Hyang Basuki atau Bathara Basuki adalah dewa keselamatan yang berwujud ular putih. Dia adalah dewa yang menebarkan rasa aman dan keselamatan bagi penghuni dunia wayang. Dia hidup di Kahyangan Patala, negeri mistis yang hanya bisa didatangi oleh orang yang tak pernah menebar angkara murka, demikian dijelaskan dalam 'Ensiklopedi Tokoh-tokoh Wayang' karya Mahendra Sucipta.

"Sang Hyang Basuki adalah dewa ular dalam lakon Wahyu Purbasejati," kata Darmoko.

Tonton juga 'Malam Jumat Kliwon, Ular Melingkari Pilar Bangsal Keraton Yogya':

[Gambas:Video 20detik]

Selanjutnya
Halaman
1 2