Polisi Sebut Anjani Rahma Pemobil Maut di Jaktim Tak Terindikasi Mabuk

Ibnu Hariyanto - detikNews
Jumat, 17 Jul 2020 09:30 WIB
Mobil maut yang dikemudikan perempuan pegawai pemerintahan, merenggut 2 nyawa, di Jaktim. (Ibnu Hariyanto/detikcom)
Foto: Mobil Honda HRV yang dikemudikan Anjani Rahma disita polisi (Ibnu Hariyanto/detikcom)
Jakarta -

Anjani Rahma (23) ditetapkan sebagai tersangka kasus kecelakaan maut di Jl DI Panjaitan, Jakarta Timur. Anjani Rahma tidak terindikasi mabuk atau pun mengonsumsi narkoba ketika kecelakaan terjadi.

"Hasil pemeriksaannya indikasi untuk pemakaian narkoba dan mabuk itu tidak ada. Dia sudah mengaku dia karyawan di pemerintahan fix dan dari dukungan temannya juga mengatakan tidak terbiasa dengan hal-hal seperti itu. Namun kamu akan tetap langkah selanjutnya kami aja tes urine supaya fair nanti dokter yang mengatakan bahwa memang ini tidak ada penggunaan psikotropika atau zat lainnya," kata Kanit Laka Lantas Polres Metro Jakarta Timur, AKP Agus Suparyanto, dalam keterangannya, Jumat (16/7/2020).

Kecelakaan yang menewaskan dua orang dan satu lainnya terluka itu, diduga diakibatkan karena Anjani mengantuk dan lelah. Anjani dikejar deadline.

"Berdasarkan pengakuan itu ngantuk saja lelah dikejar deadline dari kantor untuk paparan dan cari bahan untuk presentasi yang harusnya tadi siang dilaksanakan," lanjutnya.

Meski polisi menyebut tidak ada indikasi Anjani mengonsumsi narkoba, namun Agus menyebut pihaknya telah bersurat ke BNN untuk pemeriksaan lebih lanjut.

"Ini baru kami ajukan kemungkinan nanti surat saya sudah ditandatangani ke (ajukan) ke BNN," sebutnya.

Anjani ditetapkan sebagai tersangka karena menabrak 2 orang hingga tewas dan 1 orang luka di Jatinegara, Jakarta Timur. Anjani tidak ditahan dan dikenakan wajib lapor.

Selanjutnya
Halaman
1 2