5 Aksi Firli Bahuri Jadi Kontroversi, dari Masak Nasgor hingga Naik Heli

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 25 Jun 2020 09:55 WIB
Pimpinan KPK melakukan safari ke sejumlah kementerian dan lembaga. Kali ini KPK mendatangi Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).
Ketua KPK Firli Bahuri (Grandyos Zafna/detikcom)

3. Petaka Penangkapan Tanpa Umumkan Status Tersangka

Sempat ada yang berbeda dari KPK di bawah kepemimpinan Firli. Adalah kerja senyap yang digaungkan Firli tetapi malah berbuah kritik.

Bermula dari penangkapan dua tersangka baru dalam kasus dugaan suap proyek di Dinas PUPR Muara Enim. Kedua tersangka itu ditangkap pada Minggu (26/4), lalu diumumkan keesokan harinya, Senin (27/4).

Tersangka yang diciduk yakni Ketua DPRD Muara Enim Aries HB dan Plt Kadis PUPR Muara Enim Ramlan Suryadi. Keduanya terlibat dalam kasus korupsi yang menjerat Bupati Muara Enim nonaktif Ahmad Yani.

Penangkapan dua tersangka merupakan pengembangan kasus Ahmad Yani. Yang membedakan di era Firli, penangkapan itu dilakukan tanpa mengumumkan penetapan tersangka terlebih dahulu.

Firli menjelaskan penangkapan tanpa mengumumkan status tersangka itu merupakan ciri khas KPK di bawah kepemimpinannya. Ia menyatakan hal tersebut sebagai kerja senyap.

"Adapun penangkapan yang dilakukan tanpa pengumuman status tersangka adalah ciri khas dari kerja-kerja senyap KPK saat ini, tidak koar-koar di media dengan tetap menjaga stabilitas bangsa di tengah COVID-19," kata Firli kepada wartawan, Senin (27/4/2020).

Jika mengingat KPK periode sebelumnya, gaya penangkapan dan pengumuman Firli bukan cara yang lumrah dilakukan lembaga anti-rasuah ini. Pada pimpinan KPK sebelumnya, penetapan status tersangka selalu diumumkan ke publik terlebih dulu. Setelah itu, KPK melakukan pemanggilan terhadap tersangka tersebut untuk menjalani pemeriksaan. Baru kemudian dilakukan penahanan jika cukup bukti.

Termasuk soal cara pengumumannya. Di era KPK sebelum Firli, setelah dilakukan OTT hanya memamerkan barang bukti dugaan korupsi, tanpa menyertakan para tersangka.

Buntutnya, gaya baru KPK mengumumkan tersangka di kepemimpinan Firli cs ini dikomentari eks pimpinan KPK Laode M Syarif. Dia secara terang-terangan menyebut 'cara' konferensi pers KPK dua hari lalu tidak pernah terjadi pada era sebelumnya.

"Selama 4 periode tidak pernah terjadi (menampilkan tersangka saat konferensi pers). Yang saya tahu hal yang seperti itu sering dilakukan di Polri," ujar Syarif kepada wartawan, Selasa (28/4/2020).

Dalam kasus ini, Aries dan Ramlan diduga turut menerima uang dari pengusaha Robi Okta Fahlefi, yang saat ini sudah divonis 3 tahun penjara. Aries diduga menerima uang sebesar Rp 3,031 miliar, sedangkan Ramlan diduga juga menerima uang dari Robi sebesar Rp 1,115 miliar dan telpon seluler merek Samsung Note 10.

Balik lagi soal sorotan ke KPK, kritik juga datang dari Indonesia Corruption Watch (ICW). ICW menyoroti 'kerja senyap' KPK yang tidak koar-koar ke media.

Menurut peneliti ICW Kurnia Ramadhana, seharusnya Firli membaca ulang Undang-Undang KPK. Sebab, KPK harus berpegang pada asas keterbukaan sehingga sudah seharusnya membuka informasi ke publik.

"Siaran pers yang disampaikan Firli ke media layak untuk dikritisi bersama, utamanya pada bagian tidak koar-koar ke media," kata Kurnia.

"Firli Bahuri harus membuka dan membaca secara saksama isi dari Undang-Undang KPK. Pasal 5 tegas menyebutkan bahwa dalam menjalankan tugas, KPK berpegang pada asas keterbukaan, akuntabilitas, dan kepentingan umum. Ini mengartikan bahwa masyarakat berhak tahu apa yang sedang dikerjakan oleh KPK. Hal itu diketahui melalui publikasi ke media. Jadi selayaknya pernyataan itu tidak pantas dikeluarkan oleh seorang Ketua KPK," imbuhnya.

Di tengah sindiran itu, Firli kemudian buka suara. Dia pun menjelaskan maksud dan tujuan penyelenggaraan konferensi pers yang 'memamerkan' para tersangka. Dia menyebut, dihadirkan pada tersangka untuk memberikan rasa keadilan untuk masyarakat.

"Karena masyarakat melihat, 'oh, tersangkanya ada', dan melihat perlakuan yang sama kepada semua tersangka. (Prinsip equality before the law) sudah dihadirkan," kata Firli kepada wartawan, Selasa (28/4/2020).

Selanjutnya
Halaman
1 2 3 4 5 6