Sebut Kasus Semanggi I-II Bukan Pelanggaran HAM Berat, Jaksa Agung Digugat

Yogi Ernes - detikNews
Rabu, 13 Mei 2020 16:44 WIB
Jaksa Agung ST Burhanuddin bicara terkait kasus Jiwasraya. Kasus itu pun kini tengah dalam tahap penyidikan dan diduga mengarah pada tindak pidana korupsi.
ST Burhanudiin (Grandyos Zafna/detikcom)

Dimas menilai pernyataan Jaksa Agung yang menyebut peristiwa Semanggi I dan II bukan pelanggaran HAM berat merupakan cerminan ketidakmampuan negara menuntaskan kasus serupa. Sebab, sebut Dimas, Jaksa Agung belum melaksanakan tugasnya, yakni melakukan penyidikan peristiwa Semanggi I dan II secara komprehensif.

"Jadi, ketika Jaksa Agung mengeluarkan pernyataan itu di forum politik, itu hal yang prematur karena dia belum melakukan tanggung jawabnya. Jadi, menurut kami itu adalah bentuk ketidakmampuan secara politis dari negara melalui institusi penegakan HAM-nya untuk menyelesaikan kasus pelanggaran HAM berat," terang Dimas.

Diberitakan sebelumnya, dalam rapat bersama Komisi III DPR pada Januari 2020 lalu, Jaksa Agung ST Burhanuddin membacakan progres penanganan kasus dugaan pelanggaran HAM berat. Jaksa Agung menyebut DPR telah memutuskan peristiwa Semanggi I dan Semanggi II bukanlah pelanggaran HAM berat.

"Peristiwa Semanggi I-II, telah ada hasil rapat paripurna DPR RI yang menyatakan bahwa peristiwa tersebut bukan merupakan pelanggaran HAM berat," kata Jaksa Agung di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (16/1).

Halaman

(zak/zak)