Pemerintah Diminta Waspadai Sel Tidur Usai Tolak Pulangkan WNI Eks ISIS

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Rabu, 12 Feb 2020 11:20 WIB
Peserta aksi yang tergabung dalam Barisan Relawan Bhinneka Jaya (Barabaja) berunjuk rasa dengan membawa poster di depan Istana Merdeka Jakarta, Senin (10/2/2020). Mereka menolak rencana pemulangan sekitar 600 warga negara Indonesia (WNI) eks ISIS kembali ke Indonesia. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/wsj.
Foto ilustrasi penolakan terhadap ISIS. (ANTARA FOTO/Wahyu Putro A)
Jakarta -

Pemerintah diminta waspada setelah memutuskan tidak memulangkan ratusan WNI yang terlibat jaringan teroris di luar negeri, termasuk ISIS. Peneliti terorisme Ridlwan Habib mengatakan pemerintah harus waspada terhadap serangan balas dendam imbas penolakan itu.

"Polri dan komunitas intelijen harus waspada jika keputusan itu menimbulkan keinginan balas dendam. Misalnya dengan melakukan penyerangan pada kantor pemerintah karena jengkel teman mereka tidak dipulangkan," kata Ridlwan dalam keterangannya, Selasa (12/2/2020).

Apalagi, menurut dia, jejaring ISIS masih banyak di Indonesia. Dia juga mengingatkan dampak politik yang akan timbul dari sikap pemerintah yang tak mau memulangkan WNI Eks ISIS.

"Sel-sel tidurnya masih banyak," tambahnya.

Meski demikian, dia mengaku keputusan pemerintah tak memberi ruang eks teroris ini sudah tepat. Hanya, lanjut Ridlwan, pemerintah harus mewaspadai kelompok tersebut, termasuk pintu masuk imigrasi.

"Keputusan itu sudah tepat. Sebab, Indonesia belum siap jika harus memulangkan eks ISIS, sangat berbahaya. Waspadai pintu-pintu masuk imigrasi kita. Terutama jalan-jalan tikus, karena kalau bisa merembes masuk tanpa diketahui, akan sangat berbahaya," ujarnya.

Pemerintah Diminta Waspadai Sel Tidur usai Tolak Pulangkan WNI Eks ISISRidlwan Habib (Dok. Pribadi)

Selanjutnya
Halaman
1 2