Warga Desa di Banyuwangi Ini Protes Pembangunan Sutet, Minta Lokasi Digeser

Ardian Fanani - detikNews
Selasa, 30 Nov 2021 21:40 WIB
warga banyuwangi protes pembangunan sutet
Warga Bangsring, Banyuwangi protes pembangunan sutet (Foto: Ardian Fanani)
Banyuwangi -

Rencana pembangunan tower saluran udara tegangan esktra tinggi (Sutet) milik PLN di Desa Bangsring, Wongsorejo, Banyuwangi, mendapat reaksi warga. Mereka meminta titik lokasi pembangunan menara Sutet dikaji ulang, karena membahayakan warga.

Sebanyak 3 titik lahan bakal menjadi tapak tower SUTET 500kv Paiton-Watudodol di Desa Bangsring. Warga khawatir jaringan kabel listrik yang akan menghubungkan Jawa-Bali ini berdampak pada aktivitas warga.

"Kami bukan menolak proyek sutet. Tapi, titiknya digeser, agak jauh dari permukiman," kata Sujianto, salah satu warga Desa Bangsring usai penyampaian penilaian tanah tapak tower SUTET 500kv Paiton Watudodol Desa Bangsring Kecamatan Wongsorejo, Selasa (30/11/2021).

Dampak yang terjadi tidak hanya harga tanah yang akan jatuh, namun juga bagi kesehatan warga imbas terkena radiasi SUTET. Para pemilik tanah juga mengeluhkan ganti rugi yang hanya sesuai kebutuhan.

"Lahan saya sekitar 12.000 meter persegi, yang diambil hanya 1700 meter persegi.Yang jelas, sisanya tidak akan difungsikan. Kami inginnya diambil semua oleh PLN," tegas Sujianto.

Harapannya, PLN memikirkan dampak dari menara sutet yang akan dibangun. Warga berharap pembangunan SUTET bisa dilakukan jauh dari pemukiman warga.

Hal yang sama diungkapkan oleh Robi Rahamatullah (28) warga sekitar. Sebanyak 120 orang melakukan tandatangan permohonan penggeseran tampak tower SUTET agar tidak melintas di pemukiman.

"Tentu karena kesehatan ya pak. Bahaya dengan SUTET ini. Kami sudah tandatangan permintaan untuk digeser. Tidak ada di atas pemukiman warga," tambahnya.