Pembelajaran Tatap Muka SD-SMP di Surabaya Bisa Diikuti 100 Persen Siswa

Esti Widiyana - detikNews
Rabu, 17 Nov 2021 20:16 WIB
Kasus COVID-19 di Surabaya terus menurun, sehingga kapasitas pembelajaran tatap muka (PTM) ditambah. PTM SD dan SMP yang sebelumnya hanya 50 persen siswa, kini bisa 100 persen.
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi/Foto: Esti Widiyana
Surabaya - Kasus COVID-19 di Surabaya terus menurun, sehingga kapasitas pembelajaran tatap muka (PTM) ditambah. PTM SD dan SMP yang sebelumnya hanya 50 persen siswa, kini bisa 100 persen.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, setiap hari pihaknya selalu melakukan evaluasi. Dari Dinas Pendidikan (Dispendik) memiliki surveilance dan melakukan asesmen.

Eri melanjutkan, Kota Pahlawan juga akan menjadi acuan daerah lain. Sebab, selain sudah masuk PPKM level 1 dan vaksin dosis 1 sudah 100 persen, juga memberi contoh dengan semua siswa bisa masuk PTM.

"Sekolah akan buka 100 persen. Kota Surabaya jadi acuan. Mulai dari asesmen, cek lapangan, kita lakukan 10 persen, paling siap," kata Eri kepada wartawan, Rabu (17/11/2021).

"Ternyata ini baik dan bisa menjadi contoh bagi daerah lain. Terpenting, pendidikan jalan. Kalau nggak PTM, angel," tambahnya.

Meski kapasitas PTM ditambah menjadi 100 persen, ia tetap meminta izin kepada orang tua murid terlebih dahulu. Ia juga menegaskan jika sekolah bukanlah tempat penularan COVID-19.

"Saya sampaikan, sekolah bukan satu-satunya tempat penularan COVID-19. Kalau Sekolah dilarang, tapi anak di rumah dicul (dilepas), nggak pakai masker, begitu kena, katanya kena di sekolah," jelasnya.

Berdasarkan data Pemkot Surabaya per 14 November 2021, kasus COVID-19 aktif tinggal 7 orang. Eri mengatakan, kasus aktif tersebut bukan dari siswa PTM.