Cerita Penangkapan Pembunuh Karyawan Warung Sate di Mojokerto Penuh Drama

Enggran Eko Budianto - detikNews
Jumat, 27 Agu 2021 19:37 WIB
pembunuhan di mojokerto
Pelaku pembunuhan saat ditangkap (Foto: Tangkapan layar)
Mojokerto -

Penangkapan pelaku pembunuhan Riski Ardiyanto (27), karyawan warung sate di Mojokerto berlangsung dramatis. Sebelum diringkus polisi, pelaku bersembunyi di kebun tebu dan kuburan dengan mencuri makanan warga untuk bertahan hidup.

Kasat Reskrim Polres Mojokerto AKP Tiksnarto Andaru Rahutomo mengatakan, pelaku Edy Susanto (39) ternyata bersembunyi di kebun tebu dan makam umum Desa Temon, Kecamatan Trowulan usai membunuh korban. Tempat persembunyian Edy hanya sekitar 1 Km dari lokasi pembunuhan di Dusun Kraton, Desa Temon.

Selama tiga hari, Edy bertahan hidup dengan mencuri makanan milik warga setempat. Yakni bekal makanan yang biasa dibawa warga ke linggan, atau gubuk tempat membakar bata merah. Kebun tebu tempat pelaku bersembunyi memang dekat dengan linggan-linggan warga.

"Tersangka mampu tinggal berpindah-pindah dari kebun, hutan dan sering tinggal di makam. Tersangka mencuri makanan warga di linggan tempat pembuatan bara merah dan makanan sesaji di makam," kata Andaru kepada wartawan di Mapolres Mojokerto, Jalan Gajah Mada, Mojosari, Jumat (27/8/2021).

Niat Edy bertahan hidup dengan mencuri makanan warga justru membuatnya tertangkap. Karena warga yang kerap kehilangan makanan melapor ke polisi.

Sehingga pagi tadi sekitar pukul 08.00 WIB, kata Andaru, pihaknya mengerahkan tim gabungan Unit Reskrim Polsek Trowulan dan Satreskrim Polres Mojokerto untuk mengepung pelaku.