Cerita Satgas Kebersihan Harus Berjibaku dengan Waktu Saat Hujan Guyur Surabaya

Deny Prastyo Utomo - detikNews
Sabtu, 27 Feb 2021 20:10 WIB
satgas kebersihan banjir
Kerja satgas kebersihan saat hujan mengguyur Surabaya (Foto: Deny Prastyo Utomo)
Surabaya - Saat hujan mulai mengguyur Surabaya, saat itulah satgas kebersihan mulai bertugas lebih keras. Mereka harus berjibaku dengan waktu dan sampah bila tidak ingin Surabaya banjir.

Lima satgas dari Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) Kota Surabaya dan Satgas Pematusan terlihat bekerja keras membersihkan sampah di pos screening sampah di Sungai Banyu Urip. Saat itu hujan turun cukup deras.

Dengan menggunakan alat cangkul sampah, mereka mengambil sampah-sampah sungai yang tersangkut di saringan pos screening. Berbagai macam sampah mereka ambil mulai dari plastik, bambu, kayu, tas, hingga helm.

Salah satu petugas, Sandi, mengatakan setiap kali hujan deras, ia bersama dengan teman-temannya harus berjibaku dengan waktu untuk mengambil sampah dari sungai. Hal tersebut harus dilakukan agar sampah tak menumpuk demi Surabaya bebas banjir.

satgas kebersihan banjirFoto: Deny Prastyo Utomo

"Iya (hujan lebat) cepat-cepat mengambil sampah, biar nggak banjir. Tapi tadi (debit air) cuman 150," ujar Sandi kepada detikcom, Sabtu (27/2/2021).

Sandi mengungkapkan jika musim kemarau, volume sampah yang diangkut dari sungai ke pos screening hanya sekitar 8 keranjang sampah. Namun di saat musim hujan, jumlahnya bisa lebih.

"Musim penghujan bisa separuh truk. Kalau hujan lebat volume air mencapai 200, sampahnya sampai dua kali lipatnya," ujar Sandi.

Sandi yang sudah bekerja selama 6 tahun sebagai satgas kebersihan di Sungai Banyu Urip mengaku pernah menemukan sampah berupa kasur hingga sofa. Sandi tak habis pikir mengapa kasur dan sofa harus dibuang ke sungai.

Selanjutnya
Halaman
1 2