Ledakan Keras di Mojokerto Diduga Dipicu Pembakaran Sampah

Enggran Eko Budianto - detikNews
Jumat, 22 Jan 2021 17:35 WIB
Ini Penampakan Lokasi Ledakan Keras yang Guncang Mojokerto
Lokasi ledakan yang mengguncang Mojokerto/Foto file: Enggran Eko Budianto
Mojokerto -

Polisi masih menyelidiki penyebab ledakan keras di lahan bekas tambang pasir di Kabupaten Mojokerto. Pihaknya menduga, ledakan tersebut dipicu pembakaran sampah pabrik.

Kasat Reskrim Polres Mojokerto AKP Rifaldhy Hangga Putra mengatakan, sejauh ini pihaknya baru menggali keterangan dari 5 saksi terkait ledakan di lahan bekas tambang pasir milik Muslikh (60) di Dusun Watuumpak, Desa Kepuhpandak, Kecamatan Kutorejo. Para saksi adalah pemilik lahan dan warga yang tinggal di sekitar titik ledakan.

"Mereka (para saksi) hanya mendengar (suara ledakan), tidak ada yang melihat," kata Rifaldhy saat dikonfirmasi detikcom, Jumat (22/1/2021).

Berdasarkan hasil penyelidikan sementara, lanjut Rifaldhy, ledakan keras yang terjadi pada Rabu (20/1) sekitar pukul 19.00 WIB tersebut, dipicu pembakaran sampah di lahan milik Muslikh. Lahan dengan kedalaman sekitar 10 meter dari permukaan tanah itu menjadi tempat pembuangan sampah pabrik.

Mulai dari gabus keras warna kuning kecokelatan, limbah sandal atau sepatu, kayu, kain, hingga kaleng cat. Muslikh mengaku menerima imbalan Rp 200 ribu dari setiap rit sampah yang dibuang ke lahannya.

"Kemungkinan besar itu dibakar. Karena memang orang di sana biasa membakar kalau (sampah) sudah penuh," terangnya.

Namun, menurut pemilik lahan maupun warga di sekitarnya, hujan deras mengguyur lokasi kejadian sebelum ledakan terjadi. Saat ledakan terjadi pun, kondisi sedang gerimis. Hujan membuat timbunan sampah di lahan milik Muslikh menjadi basah.

Terkait kondisi tersebut, Rifaldhy berpendapat pembakaran sampah bisa jadi dilakukan dua atau tiga hari sebelumnya. "Yang jelas banyak sisa-sisa ampas kayu, kalau dibakar dia awet, bisa jadi (pembakaran) dua atau tiga hari sebelumnya," tambahnya.

Hanya saja kalau benar pembakaran sampah menjadi pemicunya, mantan Kasat Reskrim Polres Bojonegoro ini belum bisa memastikan jenis bahan yang bisa menyebabkan ledakan besar di lahan milik Muslikh. Untuk menentukan bahan tersebut, pihaknya mengambil beberapa sampel dari lokasi untuk diteliti Labfor Polda Jatim.