Cegah Klaster Pilkada, Paslon Dilarang Hadir Saat Penetapan di KPU Jatim

Hilda Meilisa Rinanda - detikNews
Selasa, 22 Sep 2020 11:20 WIB
Pilkada Serentak 2020
Foto: Foto: Detikcom
Surabaya -

Penetapan paslon yang akan bertarung dalam Pilkada 2020 di Jatim akan digelar besok. Untuk mencegah munculnya klaster COVID-19, penetapan tersebut tak akan dihadiri paslon, partai politik hingga para relawan.

"Alhamdulillah KPU RI sudah mengeluarkan instruksi untuk penetapan pasangan calon di 23 September nanti, parpol atau paslon tidak boleh membawa pendukungnya," kata Anggota Bidang Teknis dan Penyelenggaraan KPU Jatim Insan Qoriawan di Surabaya, Selasa (22/9/2020).

"Malah tidak ada (yang hadir). Jadi untuk penetapan paslon ini kita tidak mengundang paslon. Itu nanti rapat pleno internal di kabupaten kota masing-masing," imbuh Insan.

Tidak diundangnya paslon, partai politik hingga relawan ini bukan hanya terkait pencegahan COVID-19. Tetapi juga karena sejumlah alasan.

"Sebetulnya sama, penetapan calon berdasarkan verifikasi dokumen syarat calon. Itu keputusan rapat pleno KPU kabupaten kota secara tertutup. Jadi tidak perlu mengundang," ungkapnya.

Sementara saat pengundian nomor urut paslon, Insan menyebut, pihaknya baru akan mengundang paslon. Namun paslon tidak boleh mengajak para pendukung. Pengundian nomor urut paslon rencananya akan digelar lusa Kamis (24/9).

"Pengundian nomor urutnya nanti baru kita mengundang paslon. Tapi hanya paslon, tidak boleh mendatangkan para pendukung. Tanggal 24 September, hari Kamis rencananya," pungkas Insan.

(sun/bdh)