Dua SMP di Surabaya Gelar Simulasi Sekolah Tatap Muka

Esti Widiyana - detikNews
Senin, 03 Agu 2020 20:50 WIB
Sebanyak 21 SMP di Surabaya akan menggelar belajar secara tatap muka. Hari ini, ada dua sekolah yang menggelar simulasi.
Simulasi sekolah tatap muka dengan protokol kesehatan di Surabaya/Foto: Esti Widiyana

Kepala SMPN 15 Surabaya Shahibur Rachman menjelaskan, sebelum memasuki gerbang sekolah para siswa akan dilakukan cek suhu tubuh oleh petugas dengan menggunakan thermo gun. Selanjutnya, para siswa diarahkan untuk melakukan cuci tangan di tempat yang telah disediakan.

"Kemudian siswa disambut para guru yang telah berbaris di halaman dan memberikan salam jarak jauh. Selanjutnya, siswa diarahkan memasuki bilik sterilisasi sebelum masuk ke dalam kelas," kata Rachman.

Bahkan sebelum memasuki ruang kelas, siswa dibariskan dengap tetap menerapkan jaga jarak dan wajib menggunakan hand sanitizer, yang telah disiapkan di depan ruang kelas.

"Ketika di dalam kelas, tempat duduk juga kami beri jarak. Siswa kami wajibkan untuk membawa bekal pribadi. Bahkan sebelum pelajaran dimulai, guru piket akan mengingatkan kembali terkait protokol kesehatan yang harus ditaati siswa," jelasnya.

Rachman mengatakan, dalam satu kelas pihaknya hanya akan memasukkan 25 persen siswa saja. Sisanya, para siswa tetap melakukan belajar daring.

"Kurikulum sudah kami sesuaikan dengan kondisi. Kami juga sudah membentuk Tim Satgas COVID-19. Nanti ketika ada siswa yang menunjukkan gejala atau merasa tidak enak badan di tengah jam pelajaran, kita akan hubungi Puskesmas terdekat. Nanti mereka (Puskesmas) yang akan menindaklanjuti," pungkasnya.

Untuk diketahui, 21 SMP yang akan dibuka kembali yakni SMPN 1, SMPN 2, SMPN 3, SMPN 10, SMPN 12, SMPN 15, SMPN 19, SMPN 26, SMPN 28, SMPN 46, SMPN 62, SMP YPBK 1, SMP Petra 1, SMP Al Hikmah, SMP Santa Marina, SMP Giki 2, SMP Pawiyatan, SMP Wachid Hasyim 1, SMP Muhammadiyah 3, SMP Santo Carolus dan SMP 17 Agustus.


(sun/bdh)