Masih Zona Merah, Posko Gabungan Corona Jateng di Kudus Kok Dibubarkan?

Dian Utoro Aji - detikNews
Kamis, 01 Jul 2021 12:22 WIB
Ruang Posko Gabungan Penanganan COVID-19 Provinsi Jawa Tengah di Kudus, Kamis (1/7/2021).
Ruang Posko Gabungan Penanganan COVID-19 Provinsi Jawa Tengah di Kudus, Kamis (1/7/2021). (Foto: Dian Utoro Aji/detikcom)

Terpisah Bupati Kudus, Hartopo mengatakan tidak membubarkan posko gabungan tersebut. Menurutnya posko gabungan tersebut ditiadakan karena memang kasus Corona di Kudus sudah berangsur turun. Selain itu posko gabungan tersebut diharapkan agar bisa membantu daerah lain yang tengah mengalami lonjakan kasus Corona.

"Posko artinya untuk gabungan Jateng ini, bantuan TNI-Polri maupun provinsi tentunya saat ini kan memang di Kudus sudah mulai melandai, mungkin bisa untuk bisa diperbantukan di daerah lain yang bisa memerlukan bantuan, artinya Kudus ini sudah dikasih pembelajaran yang sangat luar biasa dari provinsi, TNI-Polri," kata Hartopo kepada wartawan selepas menghadiri HUT Bhayangkara di PT Pura Kudus siang ini.

"Tapi ini tentunya kita tindaklanjuti terus dan untuk gabungan Kabupaten Kudus insyaallah sudah bisa melaksanakan penanganan Corona," sambungnya.

Hartopo menjelaskan Pemkab Kudus yakin bisa menangani lonjakan kasus Corona. Disebutkan pihaknya akan selalu bersinergi dengan TNI-Polri untuk memutus penyebaran virus Corona di Kota Kretek.

"Bukan dibubarkan ya, artinya ditangani Kabupaten Kudus sendiri dengan sinergitas TNI-Polri kita akan menangani kasus Corona. Siap kerja keras menangani Corona," pungkas Hartopo.

Sementara itu dari data sebaran Corona Kabupaten Kudus per Rabu (30/6) kasus konfirmasi aktif total ada 1.451 orang. Penambahan kasus baru ada 134 orang. Lalu dirawat di rumah sakit ada 307 orang, sembuh ada 224 orang, dan 8 orang meninggal dunia.

Diberitakan sebelumnya, Bupati Kudus mengklaim angka kasus harian konfirmasi positif COVID-19 berangsur menurun.

"Walaupun zona merah COVID-19 di Kudus ini sudah menurun dan datanya menurun terus," Bupati Kudus HM Hartopo kepada wartawan saat jagong bareng bersama wartawan di Pendapa Kabupaten Kudus, Rabu (30/6/2021).


(sip/mbr)