Terpopuler Sepekan

Langkah Pemda DIY Gunakan Danais untuk Beli Hotel Disorot BPK

Heri Susanto - detikNews
Minggu, 25 Apr 2021 12:10 WIB
Hotel Mutiara ternyata pernah menjadi ikon Malioboro pada era 19780-an. Kini, telah dibeli Pemda Yogyakarta.
Hotel Mutiara (Foto: Heri Susanto/detikcom)
Yogyakarta -

Hotel Mutiara yang berlokasi di Malioboro, Yogyakarta kini telah dibeli Pemerintah Daerah (Pemda) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menggunakan Dana Keistimewaan (Danais). Hotel itu pernah menjadi ikon Malioboro pada era 1980-an.

Kepala UPT Pengelolaan Kawasan Cagar Budaya Kota Yogyakarta Ekwanto menyebut Hotel Mutiara termasuk bangunan ikonik pada masanya. Namun, hotel yang dibangun pada 1980 itu bukan bagian cagar budaya.

"Bukan cagar budaya, tapi masuk dalam kawasan cagar budaya Malioboro. Meski, bangunannya ikonik saat itu," kata Ekwanto saat berbincang dengan detikcom, Sabtu (24/4).

Pada 1980-an kawasan Malioboro belum seramai seperti saat ini. Salah seorang juru parkir, Ign Hanarto (67), mengatakan pembangunan Hotel Mutiara I dibangun sebanyak dua kali, yakni pada periode 1970 dan 1975.

Dia menyebut pembangunan Hotel Mutiara di Malioboro itu diawali dengan 30 kamar. Kemudian pada 1975 mulai diperluas dan dibangun seperti saat ini.

"Kalau yang selatan, saya ingat betul, kalau tidak salah tahun 1971 itu sudah beroperasi. Tapi masih kecil, baru diperluas menjadi seperti saat ini tahun 1975. Itu bentuk bangunannya belum ada yang menyamai. Lantai delapan tertinggi dulu. Yang utara (Hotel Mutiara II) tahun 80-an," kata Hanarto.

Hanarto menjelaskan saat itu pariwisata memang belum seramai saat ini. Tapi, seingat dia Malioboro merupakan pusat ekonomi di Kota Yogyakarta. Belum ada pusat ekonomi yang lengkap seperti di Malioboro.

"Malioboro, dulu sudah jadi magnet ekonomi. Kawasan yang ada pasar (Beringharjo) dan pertokoan. Jalan Solo belum ada" terang Ketua Paguyuban Parkir Malioboro ini.

Hanarto menyebut Hotel Mutiara saat itu memang berada di titik strategis. Di utara Hotel Mutiara atau antara Hotel Mutiara I dan II ada pusat perbelanjaan Samijaya. Di toko ini menjual barang-barang kebutuhan sehari-hari yang lengkap.

"Titik pas ngapit Samijaya yang dulu jadi kayak mal-lah. Pasti ramai," jelasnya.

Hotel bintang tiga ini saat awal berdiri sampai 1990-an merupakan primadona wisatawan. Banyak wisatawan yang memilih menginap di pusat Kota Yogyakarta kala itu tersebut.

"Gengsinya dapatlah kalau dulu. Bangunannya bagus, otomatis jadi primadona," jelasnya.

Hanarto mengatakan bangunan Hotel Mutiara setelah berkembang pesat dalam kurun sekitar 10 tahun menambah atau memperluas hotel.


Selanjutnya: Pemda memberikan penjelasan

Simak juga 'Pemda DIY Minta Pasar Sore Ramadhan Kedepankan Prokes!':

[Gambas:Video 20detik]