Tim Geolog Teliti Sumur-sumur Ambles di Klaten: Tak Terkait Gempa

Achmad Syauqi - detikNews
Rabu, 24 Feb 2021 14:12 WIB
Tim geolog dari UPN Veteran Yogyakarta meneliti amblesnya sumur-sumur di Klaten,
Tim geolog dari UPN Veteran Yogyakarta meneliti amblesnya sumur-sumur di Klaten, Rabu (24/2/2021). (Foto: Achmad Syauqi/detikcom)
Klaten -

Tim ahli geologi Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Yogyakarta memakai peralatan geolistrik untuk meneliti belasan sumur warga yang ambles di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Dugaan sementara, amblesnya sumur tidak berkaitan dengan gempa bumi.

"Dugaan sementara kemungkinan tidak berkaitan (dengan gempa bumi). Tetapi patahan bumi itu kan bercabang-cabang, berbahaya atau tidak itu tiap tempat berbeda tapi kalau disini kemungkinan lebih karena daya dukung tanah tidak baik," jelas Dekan Fakultas Teknologi Mineral UPN Veteran Yogyakarta, Sutarto, pada wartawan di Desa Jungkare, Rabu (23/2/2021).

Sutarto yang juga menjadi pemimpin tim yang bekerja terkait sumur ambles ini mengatakan hampir semua wilayah pulau Jawa memang dilalui sesar gempa bumi.

"Sesar itu ada yang sangat aktif, ada yang tidak, tergantung kedalaman dan dimensinya. Tapi dugaan sementara di sini tidak berkaitan dengan itu (aktivitas sesar)," papar Sutarto.

Dia menjelaskan kejadian amblesnya sumur warga itu tidak berbahaya bagi warga desa secara keseluruhan. Tapi warga di sekitar sumur diminta berhati-hati.

"Terutama yang di dekat sumur ya berhati-hati lah. Apalagi melihat sumur sudah growong (ambrol) atau tidak," pinta Sutarto.

Lebih lanjut diterangkan Sutarto, timnya datang untuk melakukan pengukuran dengan peralatan geolistrik. Pengukuran geolistrik untuk mengetahui kondisi di bawah tanah.

"Geolistrik itu untuk mengetahui di kedalaman tanah itu seperti apa. Apakah lapisannya dilalui air, kedap atau seperti apa yang ada hubungannya dengan amblesnya sumur warga," ucap Sutarto.

Tim geolog dari UPN Veteran Yogyakarta meneliti amblesnya sumur-sumur di Klaten,Tim geolog dari UPN Veteran Yogyakarta meneliti amblesnya sumur-sumur di Klaten, Rabu (24/2/2021). (Foto: Achmad Syauqi/detikcom)

Ketua Pusat Studi Bencana UPN Veteran Yogyakarta, Eko Teguh Paripurno, menambahkan tim datang dengan peralatan untuk membuktikan hipotesis awal soal endapan tanah yang kehilangan daya dukung. Sebab sebelumnya ada peningkatan debit air.

"Airnya meningkat sampai empat meter dari muka air tanah, yang dulunya kering meningkat sampai empat meter. Di tempat itu yang kehilangan daya dukung sehingga ambrol," jelas Eko pada detikcom.

Tanah di bawah ambrol, lanjut dia, karena kehilangan daya dukung. Maka, tanah yang lebih atas juga kehilangan daya dukung sehingga turun dan terus turun sehingga di kanan kirinya juga turun.

"Tanah di kanan kiri juga turun masuk dan meluas. Sebenarnya hipotesis awal seperti itu dan saya yakin tidak salah, karena debit air tanah, biasanya kedalaman sumur delapan meter di musim hujan ini menjadi empat meter, lapisan delapan jadi empat meter di situlah (tanah) rontok," lanjut Eko.

Berikutnya, saran dari geolog untuk warga Klaten....