Pilkada 2020

Rekapitulasi KPU: Gibran Menang Pilkada Solo, Bajo Kalah dari Suara Tak Sah

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Rabu, 16 Des 2020 16:41 WIB
Penandatanganan berita acara rekapitulasi hasil penghitungan suara tingkat kota Pilkada Solo 2020, Rabu (16/12/2020).
Penandatanganan berita acara rekapitulasi hasil penghitungan suara tingkat kota Pilkada Solo 2020, Rabu (16/12/2020). Foto: Bayu Ardi Isnanto/detikcom
Solo -

Rekapitulasi KPU Solo menetapkan paslon nomor urut 1 Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa unggul dari paslon nomor urut 2 Bagyo Wahyono-FX Supardjo (Bajo). Sementara perolehan suara Bajo tak lebih dari jumlah surat suara tidak sah.

Hal tersebut berdasarkan rapat pleno rekapitulasi Pilkada Solo 2020 tingkat kota yang digelar KPU Solo di The Sunan Hotel, hari ini.

"Paslon nomor urut dua mendapatkan 35.055 suara," kata Komisioner KPU Solo, Suryo Baruno, saat membacakan hasil rekapitulasi, Rabu (16/12/2020).

"Jumlah suara tidak sah 35.476," imbuh Suryo.

Sementara paslon Gibran-Teguh unggul jauh dengan 225.451 suara. Dalam persentase, Gibran-Teguh memperoleh 86,5 persen dan Bajo memperoleh 13,5 persen.

"Paslon nomor urut 1 memperoleh 225.451 suara," ujar Suryo.

Ketua KPU Solo, Nurul Sutarti, menambahkan bahwa total suara sah berjumlah 260.506. Sehingga jumlah partisipan dalam Pilkada Solo 2020 mencapai 295.982 orang.

Jika dibandingkan Daftar Pemilih Tetap (DPT) yang 418.283 orang, angka partisipasi pemilih Pilkada Solo 70,7 persen. Sedangkan jika dihitung berdasarkan DPT tambahan yang lebih banyak sekitar 1.000 orang, tingkat partisipasi pemilih menjadi 70,5 persen.

"Memang tidak mencapai target 77 persen. Kita berada di angka 70 persen. Tapi jika dibandingkan partisipasi Pilkada 2010 yang mencapai 71 persen, kita hampir sama," kata Nurul.

Menurutnya, tidak terpenuhinya target partisipasi pemilih diakibatkan oleh pandemi virus Corona atau COVID-19. Banyak warga terdampak COVID-19 yang tidak menggunakan hak pilihnya.

"Seperti warga yang isolasi mandiri itu meskipun kita datangi, banyak yang menolak. Pasien rumah sakit juga demikian, banyak yang tidak terlayani," jelas Nurul.

Sementara itu, perwakilan Tim Pemenangan Bajo, Sutrisno, mengatakan tidak mempermasalahkan hasil Pilkada Solo yang sudah final tersebut. Pihaknya telah menerima kekalahan dari Gibran.

"Kita terima hasil ini. Kalah menang kan wajar dalam kompetisi. Kita tidak akan menggugat ke MK," ujar Sutrisno.

(rih/sip)