Kisah Pekerja Keras Mbah Waluyo, Penambal Ban yang Anaknya Jadi Dokter

Achmad Syauqi - detikNews
Selasa, 13 Okt 2020 12:45 WIB
Mbah Waluyo (69) penambal ban di Klaten yang anaknya sukses jadi dokter, Selasa (13/10/2020).
Kakek Waluyo, penambal ban yang anaknya sukses jadi dokter. Foto: (Achmad Syauqi/detikcom)
Klaten -

Jerih payah Waluyo (69) menjadi penambal ban selama 45 tahun berbuah manis. Kakek yang berasal dari Kecamatan Delanggu, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah itu mampu menyekolahkan anaknya hingga menjadi seorang dokter.

"Saya anak dua, sudah berkeluarga semua. Yang sulung anak saya dokter, dulu tugas di Jakarta sekarang pindah ke Sumatera," cerita Waluyo saat berbincang dengan detikcom di lokasi usahanya di simpang empat Pasar Delanggu Jalan Yogya-Solo, Kecamatan Delanggu, Kabupaten Klaten, Selasa (13/10/2020).

Waluyo yang merupakan warga Desa Gatak, menceritakan dia sudah menggeluti usaha tambal ban mulai sekitar tahun 1975. Sebelumnya dia pernah bekerja di sebuah pabrik di Jakarta. Namun dia kemudian memutuskan untuk pulang ke kampung halamannya menjadi penambal ban.

"Saya nambal ban dan istri saya jual makanan untuk menabung karena anak-anak sekolahnya pinter. Sejak SMP anak saya yang dokter, Yulianto itu juara satu terus," tutur Waluyo.

Dari usaha tambal ban itu, terang Waluyo, dirinya bertekad menabung untuk membiayai anak sekolah setinggi mungkin. Bahkan anak sulungnya saat masih sekolah kadang ikut membantunya menambal ban.

"Dulu dia (dokter Yulianto) ikut nambal ban. Tapi itu ketika duduk di bangku SMP," kata Waluyo.

Setelah lulus SMPN Delanggu, sambung Waluyo, anak pertamanya itu melanjutkan sekolah di SMAN 3 Yogyakarta. Selepas SMA, anaknya lalu diterima di Fakultas Kedokteran UGM dan lulus tahun 1996/1997.

"Kuliah kedokteran juga dapat beasiswa jadi tidak semua saya yang biayai. Setelah jadi dokter, saya disuruh pensiun nambal ban, tapi saya tidak mau," lanjut Waluyo.

Waluyo mengakui, keluarga besarnya merasa tidak enak karena anaknya sudah jadi orang sukses tapi ayahnya tetap menjadi penambal ban di tepi jalan. Namun baginya ada kenikmatan sendiri saat menambal ban.

Selanjutnya
Halaman
1 2