Unak Anik Jabar

Cerita Magis di Balik Sejarah Meriam 'Si Jagur'

Yuda Febrian Silitonga - detikNews
Kamis, 23 Sep 2021 09:26 WIB
Meriam Si Jagur Karawang
Meriam 'Si Jagur' di Karawang (Foto: Yuda Febrian Silitonga/detikcom)
Karawang -

Meriam 'Si Jagur' telah banyak melewati berbagai peristiwa dan berpindah tempat dari masa ke masa. Benda tersebut sempat disorot publik lantaran tidak terawat di bekas gedung Kecamatan Rengasdengklok, Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Dahulu, masa kolonial, tempat tersebut terkenal dengan nama Gedung Kewedanaan Rengasdengklok.

Ramai kabar bahwa meriam 'Si Jagur' pernah dibiarkan lama 'menghuni' tempat sampah. "Waktu dulu, kata warga sekitar, meriam 'Si Jagur' pernah berada di tempat sampah. Karena berat bobotnya, warga sekitar tidak ada yang kuat memindahkannya. Dulu sempat jadi sorotan banyak media, juga pegiat sejarah," kata Juru Pelihara (Jupel) Gedung Kewedanaan Rengasdengklok, Opik, kepada detikcom, Rabu (22/9).

Kepala Bidang (Kabid) Kebudayaan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Karawang Firman Sopyan mengatakan meriam 'Si Jagur' awalnya menghuni Aula Gedung Kewedanaan Rengasdengklok. Lalu, pihaknya memindahkan meriam tersebut ke kantor Disparbud Karawang.

"Dulu memang tergeletak begitu saja di lantai keramik. Sekarang sudah kita pajang dan menjadi ikonik di kantor Disparbud," kata Firman.

Soal asal usul penamaan 'Si Jagur', menurut Firman, didapatkan dari warga lokal Rengasdengklok. "Jadi nama 'Si Jagur' itu dari warga sekitar, bilangnya karena bersuara 'ngajelegur'. Dalam bahasa Sunda atau dalam artian Indonesia artinya 'menggelegar'," ucapnya.

Simak juga 'Rumah Djiaw Kie Siong, Saksi Bisu Perumusan Naskah Proklamasi':

[Gambas:Video 20detik]