Jabar Rawan Bencana, BPBD Susun Peta Kewaspadaan hingga Tingkat Desa

Yudha Maulana - detikNews
Selasa, 19 Jan 2021 17:18 WIB
Bandung -

Baru selesai evakuasi 40 korban jiwa dari longsor di Kabupaten Sumedang, kini Jawa Barat kembali diterjang musibah berupa banjir bandang di Cisarua, Kabupaten Bogor, Selasa (19/1/2021). Seluruh wilayah di Jabar memang masuk ke dalam daerah rawan bencana. Dari 27 kabupaten/kota di Jabar, lebih dari separuhnya masuk ke dalam kategori risiko bencana tinggi dan sisanya daerah berisiko sedang.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jawa Barat Dani Ramdan mengatakan pihaknya telah menyusun kajian risiko bencana dan peta rawan bencana sampai ke tingkat desa. Menurutnya, pemahaman masyarakat untuk tetap waspada sangat penting.

"Hanya gempa yang tidak bisa diprediksi kapan dan di mana terjadi. Tapi kalau banjir, kita lihat dari kondisi alam termasuk banjir rob karena air laut yang naik. Sedangkan, tsunami dan gempa tidak bisa diprediksi," kata Dani di Bandung, Selasa (19/1).

Dani mengatakan, usai menyusun peta rawan bencana, langkah selanjutnya ialah menyusun rencana penanggulangan bencana (RPB) di tingkat kabupaten/kota dan provinsi. Dari RPB itu, rencana kontingensi jenis kebencanaan untuk setiap kabupaten/kota dapat disusun.

"Dari rencana dan peta rawan bencana itu, pemerintah desa bisa menyusun, misalnya jalur evakuasi manakala akan berpotensi bencana, tempat evakuasi atau pengungsian. Kalau itu sudah ditambah kesiapan personel dan peralatan bencana, maka bencana itu bisa kita hadapi," ucapnya.

"Ada yang bisa kita cegah, ada yang tidak bisa, seperti gempa. Tapi, kalau kita punya kesiapsiagaan, paling tidak bisa meminimalisasi dampak atau risiko," ujar Dani.