PM Yair Lapid Klaim Lebanon Akui Negara Israel!

ADVERTISEMENT

PM Yair Lapid Klaim Lebanon Akui Negara Israel!

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 27 Okt 2022 16:49 WIB
Israel’s Foreign Minister Yair Lapid is the main architect of the Israeli coalition government that ousted ex-premier Benjamin Netanyahu, who signed the Abraham Accords. (AFP)
PM Israel Yair Lapid (dok. AFP Photo)
Tel Aviv -

Perdana Menteri (PM) Israel Yair Lapid mengklaim Lebanon, rival rezim Zionis, secara de-facto telah 'mengakui' negara Yahudi tersebut. Pengakuan itu, sebut Lapid, tertuang dalam kesepakatan perbatasan laut antara Israel dan Lebanon yang segera ditandatangani kedua negara.

"Ini merupakan pencapaian politik -- tidak setiap hari bahwa negara musuh mengakui Negara Israel, dalam perjanjian tertulis, di depan seluruh komunitas internasional," sebut Lapid dalam pernyataannya, seperti dilansir AFP, Kamis (27/10/2022).

Pernyataan itu disampaikan oleh Lapid saat berbicara dalam pembukaan rapat kabinet yang digelar untuk secara resmi menyetujui kesepakatan perbatasan laut itu. Rapat digelar beberapa jam sebelum penandatanganan dilakukan secara terpisah oleh kedua pihak.

"Negara Israel menang hari ini. Dalam keamanan, secara ekonomi, secara diplomatik dan dalam energi," ujar Lapid.

Beberapa saat usai pernyataan Lapid itu, pemerintah Israel mengumumkan bahwa pihaknya secara resmi menyetujui kesepakatan perbatasan maritim dengan Lebanon. Kesepakatan yang dimediasi Amerika Serikat (AS) itu membuka jalan bagi ekstraksi gas lepas pantai yang menguntungkan kedua negara bertetangga, yang secara teknis masih berperang itu.

"Pemerintah Israel... menyetujui perjanjian soal perbatasan maritim antara Israel dan Lebanon," demikian pernyataan kantor PM Israel.

Belum ada tanggapan resmi pemerintah Lebanon atas klaim yang dilontarkan Lapid itu.

Simak juga 'Capai Kesepakatan Perbatasan Laut dengan Lebanon, Israel: Jamin Keamanan Warga':

[Gambas:Video 20detik]





ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT