Majelis Umum PBB Akan Voting Pencaplokan Ukraina, Rusia Maunya Rahasia

ADVERTISEMENT

Majelis Umum PBB Akan Voting Pencaplokan Ukraina, Rusia Maunya Rahasia

Rita Uli Hutapea - detikNews
Kamis, 06 Okt 2022 10:15 WIB
A completed resolution vote tally to affirm the suspension of the Russian Federation from the United Nations Human Rights Council is displayed during a meeting of the United Nations General Assembly, Thursday, April 7, 2022, at United Nations headquarters. UN General Assembly approved a resolution suspending Russia from the world bodys leading human rights organization. (AP Photo/John Minchillo)
Majelis Umum PBB (Foto: AP Photo/John Minchillo)
Jakarta -

Rusia tengah melobi agar voting yang akan dilakukan Majelis Umum PBB minggu depan untuk mengutuk langkah Moskow mencaplok empat wilayah di Ukraina, dilakukan secara rahasia, bukan publik.

Dilansir kantor berita Reuters, Kamis (6/10/2022), Ukraina dan sekutunya mengecam referendum di Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhzhia sebagai ilegal dan memaksa. Sebuah resolusi Majelis Umum PBB yang dirancang Barat akan mengutuk "apa yang disebut referendum ilegal" Rusia tersebut dan "upaya pencaplokan ilegal" dari daerah-daerah di mana pemungutan suara terjadi.

"Ini jelas merupakan perkembangan yang dipolitisasi dan provokatif yang bertujuan memperdalam perpecahan di Majelis Umum dan membuat keanggotaannya semakin terpisah," tulis Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia dalam sebuah surat kepada negara-negara anggota PBB, dilihat oleh Reuters.

Dubes Rusia itu berpendapat bahwa pemungutan suara rahasia diperlukan karena lobi Barat berarti bahwa "mungkin sangat sulit jika posisi diungkapkan secara terbuka." Para diplomat mengatakan Majelis Umum kemungkinan harus memberikan suara secara terbuka tentang apakah akan mengadakan pemungutan suara rahasia. Majelis Umum PBB beranggotakan 193 negara.

Sebelumnya, Rusia memveto resolusi serupa di Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 negara pekan lalu.

Langkah-langkah di PBB ini mencerminkan apa yang terjadi pada tahun 2014 setelah Rusia mencaplok Krimea, Ukraina. Di Dewan Keamanan PBB, Rusia memveto rancangan resolusi yang menentang referendum tentang status Krimea dan mendesak negara-negara untuk tidak mengakuinya.

Simak Video: Momen Tentara Ukraina Diserang Pasukan Rusia saat Melintas di Hutan

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT