Zelensky Terima Kasih ke Biden Atas Dukungan Keuangan Hadapi Rusia

ADVERTISEMENT

Zelensky Terima Kasih ke Biden Atas Dukungan Keuangan Hadapi Rusia

Rita Uli Hutapea - detikNews
Rabu, 05 Okt 2022 10:07 WIB
President Joe Biden waves as he leaves after speaking in the Rose Garden of the White House in Washington, Wednesday, July 27, 2022. Biden ended his COVID-19 isolation after testing negative for the virus on Tuesday night and again on Wednesday. (AP Photo/Susan Walsh)
Presiden AS Joe Biden (Foto: AP/Susan Walsh)
Jakarta -

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengucapkan terima kasih kepada Presiden Amerika Serikat Joe Biden atas "dukungan keuangan dan pertahanan yang berkelanjutan" untuk negaranya dalam menghadapi invasi Rusia. Ucapan terima kasih itu disampaikan dalam percakapan via telepon pada hari Selasa (4/10), seiring Washington mengumumkan pengiriman senjata baru ke Ukraina.

Dilansir kantor berita Reuters, Rabu (5/10/2022), menurut sebuah pernyataan di halaman Facebook Zelensky, kedua belah pihak membahas "sanksi-sanksi tambahan (dan) situasi di medan perang", setelah Amerika Serikat mengatakan akan memberikan bantuan militer senilai US$ 625 juta (Rp 9,5 triliun) ke Ukraina.

"Saya berterima kasih kepada Presiden Amerika Serikat dan seluruh rakyat Amerika atas dukungan keuangan dan pertahanan yang berkelanjutan," kata Zelensky.

"Saya senang mendengar kata-kata Presiden Biden bahwa prajurit kami menginspirasi seluruh dunia, rakyat kami menginspirasi seluruh dunia," imbuhnya.

Dalam panggilan telepon itu, Biden mengatakan kepada Zelensky bahwa bantuan militer terbaru senilai US$ 625 juta, sedang dalam perjalanan, kata Gedung Putih.

Bantuan tambahan itu akan mencakup empat peluncur Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS), amunisi, ranjau dan kendaraan antiranjau.

Ukraina sudah memiliki 16 sistem HIMARS, yang secara luas dipandang sebagai salah satu alat paling efektif dalam persenjataannya, saat negara pro-Barat itu melawan invasi besar-besaran Rusia yang telah berlangsung selama delapan bulan.

Bantuan militer terbaru ini menjadi paket bantuan pertama sejak Rusia meresmikan pencaplokan empat wilayah Ukraina yang diduduki Moskow pekan lalu. Bantuan ini juga menjadi pelaksanaan Wewenang Penarikan Presiden (PDA) kedua sejak Ukraina mendapatkan keuntungan besar dalam pertempuran dengan Rusia pada pertengahan September.

Tonton juga Video: Zelensky Daftarkan Ukraina Gabung NATO

[Gambas:Video 20detik]




ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT