Banyak Warganya Kabur ke Luar Negeri, Rusia Tak Akan Minta Ekstradisi

ADVERTISEMENT

Banyak Warganya Kabur ke Luar Negeri, Rusia Tak Akan Minta Ekstradisi

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 28 Sep 2022 14:14 WIB
Cars queuing to cross the border into Kazakhstan at the Mariinsky border crossing, about 400 kilometers (250 miles) south of Chelyabinsk, Russia, Tuesday, Sept. 27, 2022. Officials say about 98,000 Russians have crossed into Kazakhstan in the week since President Vladimir Putin announced a partial mobilization of reservists to fight in Ukraine. (AP Photo)
Antrean panjang kendaraan yang hendak masuk ke Kazakhstan dari wilayah Rusia (AP Photo)
Moskow -

Otoritas Rusia menyatakan tidak akan mengajukan permintaan ekstradisi untuk warganya yang kabur ke luar negeri demi menghindari panggilan mobilisasi militer ke Ukraina. Lebih dari 194.000 warga Rusia sebelumnya dilaporkan melarikan diri ke sejumlah negara tetangga dalam sepekan terakhir.

Seperti dilansir AFP, Rabu (28/9/2022), banyak warga Rusia, terutama dalam usia wajib militer, yang memilih kabur ke negara tetangga, seperti Georgia, Kazakhstan dan Finlandia sejak Presiden Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi militer parsial pada 21 September lalu.

"Kementerian Pertahanan Rusia belum mengajukan permintaan apapun kepada pemerintah Kazakhstan, Georgia, atau negara lainnya untuk dugaan pemulangan paksa warga Rusia ke tanah Rusia, dan tidak berencana untuk melakukannya," demikian pernyataan Kementerian Pertahanan Rusia.

Eksodus massal ini berawal dengan warga yang ramai-ramai memburu tiket pesawat, yang harganya melonjak dengan hanya sedikit maskapai yang terbang keluar Rusia. Namun kemudian, sisanya harus menggunakan kendaraan via jalur darat dan bergabung dengan antrean panjang menuju perbatasan.

Negara-negara tetangga melaporkan kedatangan massal warga Rusia dalam beberapa hari terakhir, dengan antrean panjang kendaraan terpantau di sejumlah perlintasan perbatasan.

Pada Selasa (27/9) waktu setempat, otoritas Kazakhstan melaporkan sekitar 98.000 warga Rusia memasuki wilayahnya sejak Rabu (21/9) lalu. Presiden Kassym-Jomart Tokayev berjanji untuk melindungi keselamatan dan kesejahteraan warga Rusia yang disebutnya melarikan diri dari 'situasi putus asa'.

Simak video 'Penampakan Warga Rusia Berbondong-bondong Kabur ke Kazakhstan':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT