ADVERTISEMENT

AS-Israel Sepakat Tangkal Nuklir Iran, Presiden Raisi Berang!

Rita Uli Hutapea - detikNews
Jumat, 15 Jul 2022 17:20 WIB
Irans new President-elect Ebrahim Raisi speaks during his press conference in Tehran, Iran, Monday, June 21, 2021. Raisi said Monday he wouldnt meet with President Joe Biden nor negotiate over Tehrans ballistic missile program and its support of regional militias, sticking to a hard-line position following his landslide victory in last weeks election. (AP Photo/Vahid Salemi)
Presiden Iran Ebrahim Raisi (Foto: AP Photo/Vahid Salemi)
Jakarta -

Presiden Iran Ebrahim Raisi melontarkan peringatan keras pada Amerika Serikat. Raisi mengingatkan bahwa kesalahan apa pun oleh AS dan sekutunya akan ditanggapi dengan keras.

Dilansir dari media Iran, Press TV, Jumat (15/7/2022), berbicara kepada warga Iran di provinsi Kermanshah, Raisi mengatakan bahwa "setiap kesalahan oleh Amerika dan sekutu mereka di kawasan dan dunia akan mendapat tanggapan keras yang akan membuat mereka menyesalinya."

Raisi juga menekankan bahwa Iran kini "lebih kuat dari sebelumnya".

"Bangsa besar Iran tidak menerima segala jenis ketidakamanan dan krisis di kawasan ini, dan negara-negara Muslim di kawasan membenci hubungan memalukan pemerintah mereka dengan Amerika, yang telah menyebabkan penjarahan kekayaan negara mereka," cetus pemimpin Iran itu.

Pernyataan keras tersebut disampaikannya setelah Presiden Amerika Serikat Joe Biden memulai tur Timur Tengahnya dengan memberi tahu para pemimpin Israel tentang tekadnya untuk menangkal program nuklir Iran.

Dalam pernyataan bersama yang tertuang dalam deklarasi keamanan yang ditandatangani Biden dan Perdana Menteri (PM) Israel Yair Lapid pada hari Kamis (14/7) waktu setempat, AS menyatakan akan menggunakan "semua elemen kekuatan nasionalnya" untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir.

Dilansir dari kantor berita AFP, Jumat (15/7/2022), dalam dokumen yang ditandatangani saat kunjungan Biden ke Yerusalem itu, kedua negara "menegaskan kembali ikatan yang tidak dapat dipatahkan antara kedua negara kami dan komitmen abadi Amerika Serikat terhadap keamanan Israel."

Dalam deklarasi keamanan itu juga disebutkan bahwa Washington berkomitmen untuk "tidak pernah mengizinkan Iran memperoleh senjata nuklir."

Lihat juga video 'Gedung Putih Tuding Ada "Bantuan Udara" Iran untuk Rusia':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT