ADVERTISEMENT

Rusia Tangkap Wali Kota Ukraina karena Tolak Ikuti Perintah

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 29 Jun 2022 15:21 WIB
Russian service members work on demining the territory of Azovstal steel plant during Ukraine-Russia conflict in the southern port city of Mariupol, Ukraine May 22, 2022. REUTERS/Alexander Ermochenko
Ilustrasi -- Pasukan Rusia di wilayah Ukraina (dok. REUTERS/Alexander Ermochenko)
Kiev -

Para pejabat yang ditunjuk Rusia di wilayah Kherson, Ukraina, menyatakan pasukan keamanan mereka telah menahan Wali Kota Kherson Ihor Kolykhayev pekan ini. Kolykhayev ditahan pasukan keamanan Rusia setelah dia menolak untuk mengikuti perintah Moskow.

Seperti dilansir Reuters, Rabu (29/6/2022), pejabat yang ditunjuk Rusia menyebut Kolykhayev ditahan sejak Selasa (28/6) waktu setempat. Namun seorang pejabat lokal di Kherson menyatakan sang Wali Kota diculik.

Kherson merupakan kota pelabuhan di Laut Hitam, yang terletak tepat di barat laut Semenanjung Crimea yang dicaplok Rusia dari Ukraina tahun 2014 lalu. Kota ini diduduki Rusia selama pekan pertama invasi pasukan Moskow ke Ukraina yang dimulai 24 Februari lalu. Sebagian besar penduduk lokal telah mengungsi.

"Saya bisa mengonfirmasi bahwa Kolykhayev ditahan oleh kantor komandan (polisi militer)," ucap wakil kepala wilayah Kherson yang ditunjuk Moskow, Ekaterina Gubareva, dalam pernyataan via Telegram.

Secara terpisah, seorang penasihat Kolykhayev, Halyna Lyashevska, menyatakan sang Wali Kota diculik setelah menolak bekerja sama dengan penjajah Rusia.

"Pagi ini, Wali Kota Kherson Ihor Kolykhayev datang ke salah satu fasilitas utilitas, tempat para pegawai dewan kota yang tersisa bekerja," sebut Lyashevska dalam pernyataan via Facebook.

"Segera setelah dia keluar dari mobil, dia langsung ditahan oleh penjaga nasional yang bersenjata, dan kemungkinan besar, FSB," imbuhnya, merujuk pada Dinas Keamanan Federal Rusia.

Lihat juga Video: Rangkaian Kegiatan Jokowi di Ukraina: Tinjau Puing-Bertemu Zelensky

[Gambas:Video 20detik]






ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT