PM Inggris Ingatkan Perang Ukraina Bisa Berlanjut Hingga Tahun 2023

Tim detikcom - detikNews
Sabtu, 23 Apr 2022 11:57 WIB
Prime Minister Boris Johnson in 10 Downing Street, London, ahead of talks with Prime Minister of Kurdistan, Masrour Barzani Tuesday April 19, 2022. (Daniel Leal/pool photo via AP)
PM Inggris Boris Johnson (dok. Daniel Leal/pool photo via AP)
New Delhi -

Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson mengingatkan tidak akan ada akhir yang cepat untuk perang di Ukraina karena perlawanan sengit terhadap invasi militer Rusia. Johnson bahkan menyebut ada kemungkinan perang di Ukraina berlanjut hingga akhir tahun 2023 dan Rusia bisa saja menang.

Seperti dilansir AFP dan Hindustan Times, Sabtu (23/4/2022), pernyataan Johnson itu disampaikan kepada wartawan di New Delhi, India, pada Jumat (22/4) waktu setempat, di sela-sela kunjungan selama dua hari ke India untuk meningkatkan hubungan bilateral.

Saat ditanya apakah dirinya setuju dengan penilaian intelijen pertahanan negara Barat soal Rusia bisa saja memenangkan perang yang mungkin berlanjut hingga akhir tahun depan, Johnson menjawab: "Yang menyedihkan adalah itu kemungkinan yang realistis."

Disebutkan Johnson bahwa Rusia memang memiliki pasukan militer yang besar, namun Presiden Vladimir Putin telah melakukan 'kesalahan besar' dengan memerintahkan invasi ke Ukraina.

"Satu-satunya opsi yang dia miliki sekarang adalah terus berupaya menggunakan pendekatannya yang keras, dipimpin oleh artileri yang berusaha melibas Ukraina. Dia sangat dekat untuk mengamankan jembatan darat di Mariupol sekarang," sebut Johnson dalam pernyataannya.

"Situasinya, saya khawatir, tidak bisa diprediksi pada tahap ini. Kita harus realistis soal itu," ujarnya mengingatkan.

Kendati demikian, Johnson memuji perlawanan yang diberikan Ukraina. "Tapi kita juga melihat kepahlawanan luar biasa dari Ukraina dan keinginan untuk berjuang," ucapnya.

"Tidak peduli apapun...itu bisa menjadi waktu yang lama, saya setuju, tapi dia (Putin-red) tidak akan bisa menaklukkan semangat rakyat Ukraina. Dan itu adalah fakta yang dapat diamati. Sebaliknya, apa yang dia lakukan setiap hari justru semakin memperkuat tekad untuk melawan," cetus Johnson.

Simak Video 'Ekonomi Rusak, Zelensky: Ukraina Butuh Rp 100 T Setiap Bulan':

[Gambas:Video 20detik]